Beranda DAERAH Bea Cukai Tanjung Pandan Gagalkan Penyeludupan 10.515 Botol Miras Ilegal Tak Bertuan

Bea Cukai Tanjung Pandan Gagalkan Penyeludupan 10.515 Botol Miras Ilegal Tak Bertuan

Radar BI, Belitung | Kepala Bea Cukai Tanjung Pandan Jerry Kurniawan, S.E., M.E didampingi Tim Bea Cukai Tanjung Pandan, Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung bersama tim Kanwil DJBC Sumatera Bagian Timur berhasil mengamankan penyelundupan 10.515 botol minuman keras (Miras) mengandung etil alkohol (MMEA) ilegal asal Singapura tujuan Jakarta.

“Bea Cukai Tanjung Pandan berhasil mengamankan sebanyak 10.515 botol MMEA (mengandung etil alkohol) tanpa dilekati pita cukai di Perairan Pulau Belitung,” Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C (KPPBC TMP C) Tanjung Pandan, ujarnya Jerry Kurniawan pada hari, Jum’at (12/11/2021).

Jerry Kurniawan mengatakan, penindakan dan pengamanan barang bukti ribuan botol minuman mengandung MMEA kata dia, merupakan langkah sinergi dan pengawasan berlapis antara Kanwil Khusus DJBC Kepri, Kanwil DJBC Sumatera Bagian Timur dan Bea Cukai Tanjung Pandan.

BACA JUGA  Sambut Bulan Suci Ramadan 1442 H, Kapolda Sumut Ajak Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama Jaga Kamtibmas
BACA JUGA  Polda Metro Jaya Gerebek Pinjol Ilegal di Pantai Indah Kapuk, 99 Orang Diamankan
Dalam penindakan itu petugas berhasil mengamankan sebanyak 1.021 koli atau 10.515 botol minuman beralkohol ilegal atau tanpa dilekati pita cukai golongan C dari berbagai jenis dan merek.

Dikatakan, pengungkapan tersebut berawal dari adanya informasi terkait pengiriman MMEA ilegal dari luar negeri menggunakan sebuah kapal kayu tujuan Jakarta dan telah memasuki perairan Pulau Belitung.

“Barang ini memang bukan ditujukan untuk konsumsi Pulau Belitung namun tujuan akhir barang ini adalah Jakarta. Pulau Belitung hanya dijadikan tempat transitnya saja” tuturnya.

BACA JUGA  Selama 2021, Kapolda Kalsel Berhasil Tangani 14 Kasus Tambang Ilegal
BACA JUGA  Langgar Aturan Ganjil Genap Bogor, Pengendara Moge Diamankan Polisi

Selain itu, Jerry Kurniawan menambahkan guna mengelabui petugas, ribuan botol tersebut dipindahkan dari kapal kayu dan selanjutnya akan dilakukan pengiriman ke Jakarta menggunakan jasa ekspedisi.

“Modusnya sudah melewati jalur laut mereka alih pindahkan barang ini ke darat untuk dilakukan penggantian moda transportasi pengiriman yakni menggunakan jasa truk-truk ekspedisi ke Jakarta dengan kapal Ro-Ro,” kata dia.

Menurutnya, Jerry Kurniawan penyelundupan MMEA ilegal tersebut telah melanggar Undang – Undang Nomor 17 Tahun 2006 tentang Kepabeanan dan Undang – Undang Nomor 11 Tahun 2007 tentang Cukai.

BACA JUGA  Bareskrim Polri Ungkap Investasi Ilegal Berkedok Alat Kesehatan Senilai Rp 503 M
BACA JUGA  Kasus Penambangan Ilegal di Lhokseumawe, Polda Aceh Tangkap 8 Penambang Ilegal

“Total potensi kerugian negara dari tindakan ini mencapai Rp.16.874.325.000.00,- meliputi bea masuk, PPN impor, PPH impor dan cukai yang seharusnya dibayarkan ke negara,” ujarnya.

Dikatakan dia, Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C (KPPBC TMP C) Tanjung Pandan masih melakukan penelitian dan pengembangan terhadap pihak – pihak yang terlibat dalam penyelundupan ini.

“Sedangkan siapa pemilik minuman ini kami masih terus melakukan penyelidikan dan penelitian lebih lanjut,” pungkasnya. (Kusnadi)

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPolres Lubuklinggau Gagalkan Peredaran Narkoba Jenis Sabu 13 Kg dan Ribuan Pil Ekstasi
Artikel berikutnyaGagalkan Penyelundupan Miras Ilegal dari Singapore, Bea Cukai Tanjung Pandan Selamatkan Potensi Kerugian Negara Rp.16,8 Miliar