Senin, Mei 20, 2024
No menu items!

Dampak Gas Air Mata Bagi Kesehatan

Must Read
Radar BI | Gas air mata umumnya digunakan untuk mengendalikan dan membubarkan massa, misalnya saat terjadi kerusuhan. Namun, paparan zat ini diketahui bisa menyebabkan dampak negatif bagi kesehatan. Ketahui apa saja dampak yang bisa terjadi.

Walaupun ditujuan untuk mengendalikan situasi, tetapi sampai saat ini keamanan penggunaan gas air mata masih menjadi perdebatan. Ini karena gas air mata bisa membawa dampak negatif bagi kesehatan orang-orang yang terpapar, apalagi jika paparannya terlalu banyak dan dalam waktu yang lama.

Gas air mata dibuat dari beragam senyawa kimia, seperti chloroacetophenone (CN) dan chlorobenzylidenemalononitrile (CS). Selain itu, chloropicrin (PS), bromobenzylcyanide (CA), dibenzoxapine (CR), juga bisa digunakan sebagai agen iritatif yang dapat digunakan untuk mengendalikan massa.

Gas air mata dirancang untuk menimbulkan iritasi sementara, khususnya pada bagian mata, mulut, kulit, tenggorokan, dan paru-paru. Dengan begitu, penggunaan gas air mata diharapkan kerusuhan bisa mereda.

BACA JUGA  Polisi Bongkar Peredaran Narkoba Jenis Pil PCC 1,2 Juta Butir

Saat terpapar gas air mata, tingkat keparahan gejala yang bisa timbul tergantung pada beberapa faktor, seperti:

> Jumlah gas air mata yang digunakan.

> Jarak tubuh dengan lokasi pelepasan gas air mata.

> Lokasi di mana gas air mata digunakan, apakah di dalam atau di luar ruangan.

> Lamanya waktu terpapar gas air mata.

Dampak Paparan Gas Air Mata bagi Kesehatan

Secara umum, sesaat setelah terpapar gas air mata, seseorang bisa mengalami beberapa atau bahkan semua gejala di bawah ini:

> Mata merah, berair, terasa terbakar, dan penglihatan kabur.

> Muncul ruam atau kulit yang terasa terbakar dan melepuh.

> Hidung meler, bengkak, dan terasa terbakar.

BACA JUGA  Kontak Senjata, Kepala BIN Papua Gugur Ditembak KKB di Beoga

> Mulut iritasi, terasa terbakar, diikuti dengan keluarnya air liur secara berlebihan atau sulit menelan.

> Batuk, sesak napas, napas pendek, mengi, dan muncul rasa tercekik.

Jika dibiarkan dan tidak segera ditangani, gejala-gejala tersebut bisa semakin parah bahkan berisiko menyebabkan kondisi yang fatal.

Paparan gas air mata dalam waktu yang lama dan jumlah yang banyak, terlebih bila terjadi di tempat tertutup, berisiko menyebabkan kerusakan mata yang berat, seperti katarak, glaukoma, dan kebutaan, serta kematian akibat gagal napas atau serangan jantung.

Risiko gagal napas akibat paparan zat kimia ini lebih tinggi pada orang-orang yang menderita asma atau penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).

Sementara itu, risiko kematian akibat serangan jantung lebih rentan dialami oleh penderita penyakit jantung. Hal ini karena paparan gas air mata bisa memicu peningkatan denyut jantung dan tekanan darah.

BACA JUGA  Demam Usai Divaksin, Satpam SMPN 11 Tangsel Meninggal Dunia

Tidak hanya itu, saat seseorang terkena paparan gas air mata risiko terjadinya post-traumatic stress disorder (PTSD) juga akan meningkat. PTSD merupakan gangguan kecemasan yang membuat penderitanya takut, khawatir, dan cemas, akibat kejadian traumatis yang pernah dialaminya, termasuk kerusuhan dan terpapar gas air mata.

Jika tanpa sengaja kamu berada di area kerusuhan, segera cari tempat aman dan hindari kerumunan, ya. Namun, bila kamu terpapar gas air mata, segera cuci wajah dengan air mengalir dan sabun. Bila mungkin, kamu juga bisa segera mandi dan keramas.

Kalau setelah melakukan hal tersebut kamu masih merasakan gejalanya atau justru semakin berat, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Sumber: dr. Merry Dame Cristy Pane.

Iklan

Latest News

Pasca Bencana Banjir Bandang di Sumbar, Wagub: Tagana Garda Terdepan Kemensos dalam Membantu Korban Bencana

Batusangkar, Radar BI | Kondisi bebatuan sekitar Marapi yang rapuh, kelerengan yang terjal dan curah hujan tinggi membuat daerah...

Artikel Lain Yang Anda Suka