Senin, April 15, 2024
No menu items!

Eks Kapolsek Tipu Tukang Bubur Ratusan Juta, Kapolri Perintahkan Kabid Propam Proses, Pecat dan Pidanakan

Must Read
Jabar, Radar BI | Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si menyatakan bakal menindak tegas bekas Kapolsek Mundu Cirebon, AKP SW yang kedapatan menipu seorang tukang bubur terkait proses rekrutmen anggota Polri.

Diketahui mantan Kapolsek Mundu AKP SW ditetapkan sebagai tersangka penipuan hingga ratusan juta dengan iming-iming dapat memasukkan anak seorang tukang bubur ke Bintara Polri tahun 2021/2022.

“Jadi yang begini-begini jangan terjadi lagi. Dan, saya perintahkan Kabid Propam proses, pecat dan pidanakan,” ujar Kapolri dalam sambutannya saat Upacara Wisuda Program Pendidikan Ilmu Kepolisian di Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK), pada Rabu (21/6/2023).

BACA JUGA  Kapolda Jambi: Anggota Polri Dituntut Berperilaku Hidup Baik Sehingga Menjadi Contoh Teladan Bagi Masyarakat

Lebih lanjut, Kapolri juga mengingatkan ke seluruh jajarannya agar praktik nakal rekrutmen Polri segera diberantas secara tuntas. Proses rekrutmen masuk polisi benar-benar berdasarkan pada kemampuannya.

Kita tidak ingin rekrutmen khususnya diwarnai dengan transaksi. Kita ingin anggota ini didapatkan melalui proses yang benar, tuturnya.

“Jadi kalau ada transaksi cari dari hulu sampai hilir, pasti kita proses. Jaga citra Polri, perjuangan kita tentunya sangat berat,” ujarnya.

BACA JUGA  Tinjau Bakti Negeri Akabri 2001, Kapolri Tekankan Vaksinasi Hingga Waspadai Pintu Masuk Negara

Sementara itu, Kapolres Cirebon Kota AKBP Ariek Indra Sentanu sebelumnya menjelaskan aksi penipuan tersebut dilakukan oleh AKP SW pada tahun 2021.

Dalam modusnya, SW disebut menjanjikan apabila anak dari Wahidin dapat lolos seleksi rekrutmen Polri apabila memberikan imbalan sejumlah uang.

Korban yang berprofesi sebagai penjual bubur tersebut kemudian terperdaya dan menyetorkan uang hingga ratusan juta kepada SW.

BACA JUGA  2 Terduga Teroris Jaringan JAD Memiliki Peran Berbeda

“Tersangka anggota Polri ini merupakan tetangga korban dan korban menginginkan anaknya jadi polisi. Kemudian oknum itu mengenalkan kepada tersangka N,” tuturnya kepada wartawan, pada Minggu (18/6/2023).

Indra menjelaskan korban kemudian sempat melaporkan kasus penipuan tersebut setelah anaknya tidak kunjung diterima sebagai rekrutmen Polri.

Akan tetapi, kata dia, penanganan kasus tersebut sempat mengalami kendala lantaran dilaporkan ke Polsek Mundu tempat AW bertugas sebagai Kapolsek.

BACA JUGA  Vera Ungkap Perubahan Brigadir J Saat Jadi Ajudan FS

Indra mengatakan kasus tersebut kemudian diputuskan diambil alih oleh Satreskrim Polres Cirebon Kota pada September 2022.

Ia menjelaskan hingga hari Minggu (18/6/2023), total ada dua pihak yang ditetapkan sebagai tersangka. Satu tahun kasus tersebut tidak berproses, kemudian pada bulan September tahun 2022 kami tarik.

Tiga kali kami panggil tersangka dan mangkir dan yang keempat kalinya kami langsung cari dan tersangka langsung dibawa oleh petugas, pungkasnya.

BACA JUGA  Polda Kaltim Temukan Tambang Batu Bara Ilegal di 10 Titik Lokasi yang Tersebar di Kukar dan Samarinda

Sumber: CNN Indonesia.

Iklan

Latest News

Brimob Polri dan TNI AL Bentrok di Pelabuhan Sorong, 5 Personil Terluka

Radar Berita Indonesia | Bentrokan terjadi antara Brimob Polri dengan prajurit TNI Angkatan Laut (AL) di Pelabuhan Sorong, Papua...

Artikel Lain Yang Anda Suka