Gagal Diedarkan Saat Tahun Baru, Polisi Gagalkan Peredaran 5005 Butir Pil Ecstasy Asal Belanda

100
Petugas gaabungan berhasil menyita sebanyak 5005 butir Pil Ecstasy asal Belanda dan 1,3 Kg Sabu di 2 lokasi berbeda.
Radar BI, Jakarta | Satuan Narkoba Polres Metro Jakarta Barat bersama Bea Cukai berhasil membongkar sindikat narkoba jenis pil ecstasy dan sabu yang akan diedarkan saat malam pergantian tahun baru 2022.

Dari hasil ungkap kasus tersebut petugas gaabungan berhasil menyita sebanyak 5005 butir pil ecstasy asal Belanda dan 1,3 Kg Sabu di 2 lokasi berbeda.

Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Ady Wibowo mengatakan hasil ungkap ini merupakan hasil kerja keras bersama petugas bea cukai pusat.

BACA JUGA  Polres Metro Jakarta Timur Tangkap Pelaku Pembuang Bayi ke Kali Ciliwung
BACA JUGA  Mengaku Keponakan Wakil Bupati Banyuasin, Pria di Sumsel Larikan Uang Rp 605 Juta Milik Pemborong

”Kami berhasil mengamankan sebanyak 5005 butir Pil Ecstasy asal belanda dan 1,3 KG Sabu di 2 lokasi berbeda,” ujar Kombes. Pol. Ady Wibowo saat press conference di Polres Metro Jakarta Barat.

Informasi peredaran narkoba dari Belanda ini, lanjut Ady juga berkat sinergitas dengan pihak bea cukai.

Penangkapan tersebut di pimpin langsung oleh Wakasat Narkoba Polres Metro Jakarta Barat Akp. Arif Purnama Oktora dan timsus 3 di bawah pimpinan Akp. Supriyatin dan tim sus 4 dibawah pimpinan Akp Eko Hadi.

BACA JUGA  Pesta Sabu, Tiga Pemuda di Ngunut Berhasil Ditangkap Satresnarkoba Polres Tulungagung
BACA JUGA  Polda Sumsel Luncurkan Layanan Mobile Vaksin Covid-19 Pintu ke Pintu Untuk Lansia

Uniknya, pengemasan ribuan pil ekstasi dikemas dalam kemasan barang elektronik lampu kamar untuk kelabui petugas.

Dari kejadian ini, polisi mengamankan 3 orang tersangka diantaranya IML (berusia 29 tahun), MM (berusia 30 tahun), dan DG (berusia 31 tahun) di dua lokasi berbeda.

Untuk IML dan MM ditangkap di wilayah Sawah Besar, Jakarta Pusat dan DG diamankan di Cilincing Jakarta Utara.

Kini polisi masih mengejar satu buronan lainnya berinisial NA dan mengungkap jaringan ini.

BACA JUGA  Tipu Korban Puluhan Juta, Polisi Tangkap Calo Lowongan Kerja di Pemkot Bekasi
BACA JUGA  Polda Aceh Periksa 17 Saksi Terkait Pembakaran Rumah Wartawan di Agara

“Baru dirangkap tanggal 29 Desember 2021 masih terus kita dalami, masih terus pendalaman ini bukan sesuatu yang mudah karena ini jaringan internasional bukan hanya di luar tapi didalam juga ada,” kata Ady.

Bila dinilai, narkoba dari Belanda ini mencapai Rp. 3,25 Miliar.

Ketiga tersangka kini dijerat pasal berlapis, mulai dari pasal 113 ayat 2, sub pasal 114 ayat 2, sub pasal 112 ayat 2 jo pasal 132 UU RI Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman penjara maksimal 20 tahun atau hukuman mati.

BACA JUGA  Usut Dugaan Ujaran Kebencian oleh Bahar bin Smith, Polisi Periksa 34 Saksi
BACA JUGA  Polda Sumsel Luncurkan Layanan Mobile Vaksin Covid-19 Pintu ke Pintu Untuk Lansia

Sumber: Humas Polres Metro Jakarta Barat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini