Kerangkeng Manusia Khusus Tempat Perbudakan Ditemukan di Rumah Bupati Langkat

115
Radar BI | Polda Sumatera Utara tengah menyelidiki dugaan kerja paksa dan temuan kerangkeng khusus di rumah Bupati Langkat terbit rencana perangin-angin di Desa Raja Tengah, Kecamatan Kuala, Kabupaten Langkat.

“Polda Sumut sudah membentuk Tim dan bekerjasama dengan BNNP Sumut dan BNNK Langkat, hasil penyelidikan Tim Tempat itu berdasarkan informasi yang diterima sudah ada sejak 2012 sampai dengan OTT KPK,” kata Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi, Senin (24/1/2021).

Juru bicara Polda Sumut tersebut, mengaku terkait informasi dugaan kerangkeng tempat perbudakan modern sampai saat ini masih didalami.

BACA JUGA  Polisi Berhasil Gagalkan Peredaran 100 Kg Ganja Kering Asal Medan
BACA JUGA  4 Pengedar Narkoba Jaringan Malaysia Diringkus Polisi

“Tim sedang bekerja, Informasi, keterangan dan fakta-fakta dilapangan semua sedang kita gali,” akunya.

Sebelumnya, Kapolda Sumut, Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak, mengungkapkan kerangkeng yang ditemukan di dalam rumah Bupati Langkat itu digunakan sebagai rehabilitasi pecandu penyalahgunaan narkotika.

“Dari hasil pendalaman, kerangkeng itu sudah berdiri selama 10 tahun,” ungkapnya.

BACA JUGA  Polisi Tangkap Pembunuh Pria Jasadnya Ditemukan di Karang Tengah dekat Tol Tangerang - Merak
BACA JUGA  Polisi Ungkap Kasus Perdagangan Anak Dibawah Umur

Namun, Panca menuturkan kerangkeng khusus yang dibuat Bupati Langkat di dalam rumahnya tidak memiliki izin karena dibuat secara pribadi.

Lebih lanjut, ia menuturkan di dalam kerangkeng khusus didapati 3-4 orang dalam kondisi babak belur.

Dari hasil pendalaman kita, 3-4 orang yang berada di dalam kerangkeng khusus merupakan pecandu narkoba. Nantinya, mereka akan dipekerjakan di kebun sawit dan di rumah Bupati Langkat,” pungkasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini