Beranda INFO POLRI Polisi Tetapkan Satu Tersangka Baru Kasus Pencurian 111 Ton Besi Proyek Kereta...

Polisi Tetapkan Satu Tersangka Baru Kasus Pencurian 111 Ton Besi Proyek Kereta Cepat

Radar BI, Jakarta | Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes. Pol. Erwin Kurniawan, S.I.K., S.H., M.Hum., kembali menetapkan satu tersangka kasus pencurian 111 ton besi proyek Kereta Cepat Jakarta – Bandung.

“Sudah bertambah satu orang (tersangka) pencurian besi,” ujar Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes. Pol. Erwin Kurniawan, S.I.K., S.H., M.Hum., Senin (15/11/2021).

Kapolres Metro Jakarta Timur tidak merinci identitas dari pelaku yang baru saja ditangkapnya. Hingga kini, penyidik Polres Metro Jakarta Timur masih melakukan pengembangan ke tersangka lainnya. Bahkan untuk inisial pelaku, Kombes. Pol. Erwin Kurniawan, S.I.K., S.H., M.Hum., juga belum menyebut. Ia hanya menyampaikan bahwa pendalaman masih berlangsung.

BACA JUGA  Penyaluran Pupuk Nonsubsidi Diduga Terjadi Praktek Korupsi
BACA JUGA  Siap Panas Dingin, AKBP Dalizon Akan Buka Siapa Saja Yang Terlibat Terima Fee Proyek di Dinas PUPR Muba

pihak kepolisian juga masih menunggu audit kerugian yang dialami oleh PT Wijaya Karya (Wika) akibat pencurian besi itu.

Apabila proses audit internal PT Wika selesai polisi akan memanggil manajemen PT Wika untuk dimintai keterangan sebagai saksi.

Rencananya, pemeriksaan itu akan dilakukan minggu ini. Pemeriksaan kemungkinan minggu ini. Perlu diketahui bahwa PT Wika posisinya adalah sebagai korban, sambung Kapolres Metro Jakarta Timur.

Kapolres Metro Jakarta Timur juga menjelaskan cara kawanan pencuri besi proyek kereta cepat Jakarta-Bandung di Cipinang Melayu, Makasar, Jakarta Timur.

BACA JUGA  Dapat Hidayah Islam Dalam Tahanan, Kisah Dua Tahanan Polsek Ilir Timur II Jadi Mualaf
BACA JUGA  Kapolda Sumsel Terima 20 Pucuk Senpi Warga Sungai Ceper OKI

Mereka menurunkan besi yang terletak di atas cor-coran. Setelahnya, para pelaku meletakkan besi hasil rampasan ke mobil pikap lewat pagar seng yang telah dijebol.

Usai aksi pencurian itu tepergok oleh petugas keamanan dan warga sekitar, para pelaku langsung kabur. Besi yang sudah dikumpulkan dimobil pikap ditinggalkan begitu saja.

Polisi menyebutkan, kawanan maling tersebut telah melakukan aksi pencurian sejak bulan Juli hingga Oktober 2021 dengan total hasil curian yang berhasil dijual sebanyak 111.081 kilogram.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaOTT Pungli Sertifikat Tanah di BPN Lebak, Polda Banten Sita Uang Rp 36 Juta
Artikel berikutnyaKalapas Banyuwangi Komitmen Berantasan Pungli Hingga Peredaran Narkoba di Dalam Lapas