Senin, April 15, 2024
No menu items!

Kemendagri Tito Karnavian Berikan Pelayanan Adminduk WNI di Tokyo dan Hokaido

Must Read
Tokyo, Radar BI | Menteri Dalam Negeri (Kemendagri) Tito Karnavian bertekad kuat memberikan pelayanan kependudukan di bagi warga negara Indonesia (WNI) yang bermukim di luar negeri bersama Menteri Luar Negeri Retno Marsudi untuk perlindungan yang optimal WNI di luar negeri.

Menurut Tito Karnavian, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi sangat antusias menjembatani kerja sama 131 perwakilan Republik Indonesia di seluruh dunia dengan Kemendagri.

“Salah satu dokumen penting bagi diaspora adalah KTP. Dengan terintegrasinya data kita di perwakilan RI di luar negeri, para WNI bisa mengurus dokumen kependudukan di KBRI dan KJRI terdekat dengan mereka,” kata Mendagri Tito Karnavian.

Tito Karnavian pun menyebutkan dari sekitar 131 perwakilan RI di luar negeri, sebanyak 38 perwakilan RI di luar negeri sudah terhubung dengan Ditjen Dukcapil di Indonesia.

“Datanya terkoneksi dengan SIAK Luar Negeri. WNI di luar negeri tidak perlu keluar biaya besar pulang ke Indonesia untuk mengurus dokumen kependudukan yang diperlukan. Apakah itu Nomor Identitas Tunggal (NIT), rekam biometrik dan membuat akta lahir, KK dan membuat Identitas Kependudukan Digital,” kata Mendagri.

BACA JUGA  Tingginya Persaingan Dunia Pendidikan, Irwan Basir: Sekolah Harus Berkompetisi Meningkatkan Kualitasnya

Sembari memproses integrasi data dan melengkapi sarana dan prasarana, pihaknya juga turut melatih para pelaksana fungsi konsuler bagaimana seharusnya tata pelaksana pelayanan Adminduk itu. Mendagri menilai integrasi data juga penting untuk memastikan jumlah WNI di luar negeri terkait hak pilih dalam Pemilu pada tahun 2024.

Kemendagri Tito Karnavian bertekad kuat memberikan pelayanan kependudukan di bagi warga negara Indonesia di Tokyo dan Hokaido.
Kemendagri Tito Karnavian bertekad kuat memberikan pelayanan kependudukan di bagi warga negara Indonesia di Tokyo dan Hokaido.

Ia pun mengakui integrasi data harus dibarengi dengan sistem keamanan siber yang ketat. “Kita perketat betul sisi pengamanan, jangan sampai diretas. Sampai hari ini sistem kita cukup baik,” katanya.

Lebih dari itu, sebagai konsekuensi era digital, Tito mengatakan, pihaknya mendorong warga negara Indonesia di mana pun untuk membuat identitas kependudukan digital atau KTP digital.

BACA JUGA  Tingkatkan Silaturahmi, Pimpinan Redaksi Radar BI Dika Novandry Audiensi Bersama Kaperwil Jabodetabek

“Masyarakat kita tak perlu bawa KTP-el ke mana-mana karena datanya sudah bisa dimasukkan ke dalam smartphone dan sudah ada QR code terenkripsi sebagai pengaman,” kata Menteri Tito.

Menurut Dirjen Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh, dengan sinkronisasi yang diarahkan Mendagri Tito Karnavian itu akan terwujud satu data penduduk.

Selain itu, WNI bakal lebih mudah mendapatkan pelayanan publik baik di dalam negeri maupun di luar negeri sebagai wujud kehadiran negara dalam memberikan perlindungan dan pelayanan yang membahagiakan warga negaranya.

“Tak hanya itu dengan skema ini, WNI di luar negeri dapat melakukan pelaporan diri, pelayanan adminduk dan pengaduan melalui portal Peduli WNI. Selanjutnya dapat memilih pelayanan adminduk secara online di KBRI atau KJRI,” kata Dirjen Zudan Arif Fakrulloh.

Prof Yusli, pejabat bertanggung jawab pada bidang pendidikan dan budaya di KBRI menyampaikan kebanggaannya akan perubahan yang terjadi dalam layanan adminduk.

BACA JUGA  Beberapa Musik Tradisional Indonesia Berikut Ini Daerah Asalnya

“saya kagum sekali dan terkaget-kaget dengan layanan adminduk sekarang, sy sekarang sudah bisa memiliki identitas kependudukan digital melalui handphone saya, masa berlaku KTP digital saya juga sudah seumur hidup, ada keluarga saya, ada dokumen lainnya seperti Data Vaksin Covid-19 dan data Nomor Induk Pegawai pada Badan Kepegawaian Negara.

Ini benar-benar sudah merepresentasikan kemajuan sebuah negara yang dapat bersaing dengan negara-negara maju seperti Jepang. Saya bangga bersama orang-orang hebat di Dukcapil” kata Prof.

Yusli Wardiatno, Ph.D, Kepala Bidang Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Tokyo yang disampaikan di Sekolah Republik Indonesia Tokyo saat penyerahan KTP Digital dan KK oleh Mendagri di Tokyo hari Senin, 26 September 2022 yang akan dilanjutkan ke Hokaido tanggal 29 September 2022.

Iklan

Latest News

Brimob Polri dan TNI AL Bentrok di Pelabuhan Sorong, 5 Personil Terluka

Radar Berita Indonesia | Bentrokan terjadi antara Brimob Polri dengan prajurit TNI Angkatan Laut (AL) di Pelabuhan Sorong, Papua...

Artikel Lain Yang Anda Suka