Beranda UMUM Pemilik Nasi Padang Daging Babi di Kelapa Gading, Sergio: Minta Maaf dan...

Pemilik Nasi Padang Daging Babi di Kelapa Gading, Sergio: Minta Maaf dan Tidak Niat Singgung Suku

Pemilik usaha masakan padang dengan bahan baku daging babi di Jakarta meminta maaf ke masyarakat buntut kegaduhan yang terjadi terkait usaha kuliner miliknya.
Jakarta, Radar BI | Belakangan heboh soal kemunculan restoran masakan Padang atau Nasi Padang yang bahan bakunya menggunakan daging babi di Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Pemilik usaha masakan padang dengan bahan baku daging babi, Sergio meminta maaf kepada masyarakat buntut kegaduhan yang terjadi terkait usaha kuliner miliknya.

Sergio mengaku hanya mencoba berinovasi dengan memadukan kuliner khas suku Minang dengan bahan baku daging babi untuk memperluas pasar. Dirinya juga mengaku tidak memiliki niat untuk melecehkan suku bangsa tertentu.

BACA JUGA  Basarnas Sumsel Terjunkan Tim Cari Warga Tenggelam di Sungai Lematang
BACA JUGA  Massa Gelar Aksi di PN Palembang, MPPMS Tuntut Pembangunan Masjid Sriwijaya Dilanjutkan
Masakan rumah makan Padang Babiambo yang di jual di kelapa gading.

“Saya mau minta maaf yang sebesar-besarnya. Pertama buat pihak-pihak yang merasa tersinggung karena ini, soalnya benar-benar enggak ada maksud untuk menyinggung,” ujarnya kepada wartawan di kediamannya, Kelapa Gading, Jakarta Utara pada hari, Jumat (10/6/2022).

Sergio pun mengaku tidak ada niat untuk melecehkan atau menyinggung pihak manapun. Berniat melecehkan tapi sama sekali tidak, ini pure hanya usaha dan tidak berniat menyinggung siapapun,” tandasnya.

BACA JUGA  Pasar Tradisional Cigasong, Polres Majalengka Menjadi Sasaran Tingkatkan Vaksinasi
BACA JUGA  Tawuran Maut Tewaskan Pelajar SMP di Cengkareng, 4 Orang Ditetapkan Jadi Tersangka

Diketahui, Segio membuka usaha ini di awal-awal masa pandemi tepatnya di tahun 2020, namun ternyata hanya bertahan 3 bulan dan tidak beroperasi lagi dan mengaku membuat usaha masakan padang karena ia menyukai masakan padang.

Selain itu, Sergio juga menjelaskan dirinya memang murni mencoba membuka usaha mengambil peluang baru di dunia kuliner. Terlebih, kata dia, usaha ‘Babiambo’ miliknya itu dibuka pada saat awal 2020 atau tepat pada masa Pandemi Covid-19.

Babiambo A Non Halal Padang food.

“Karena keterbatasan knowledge kita juga, kalau ternyata ini akan menyinggung ke arah sana. Saya menyesal banget, kalau tahu dari awal bakal begini tidak akan kita lakuin,” jelasnya.

BACA JUGA  Sambut Bulan Suci Ramadhan 1442 H, Irwan Basir Jalin Silaturahmi Bersama Awak Media
BACA JUGA  Terlindas Truk Kontainer, Penumpang Motor Mio Meninggal Dunia Dilokasi Kejadian

Sergio juga menjelaskan, alasannya memilih menjual daging babi dengan olahan bumbu khas Minang, karena memang menyukai dan kerap membeli makanan Padang. Berangkat dari kesukaan itulah, ia lantas mencoba memadukan keduannya.

“Karena itu kan awal pandemi ya, semua mencoba mencari opportunity secara online. Waktu itu akhirnya mencoba lewat online tapi hanya berjalan sekitar kurang lebih tiga bulan sebelum akhirnya saya tutup,” tuturnya.

BACA JUGA  Polda Jatim Paparkan Kronologi Pengungkapan 2,5 Ton Sabu Jaringan Internasional
BACA JUGA  Polri Sebut Pimpinan MIT Ali Kalora Berniat Serahkan Diri

Selain olahan daging babi, Sergio menjelaskan, usaha miliknya juga tetap menjual lauk-pauk khas masakan Padang lainnya. Akan tetapi, olahan daging babi itu memang sengaja ia tonjolkan sebagai pembeda dari usaha kuliner lainnya.

Kendati demikian, Sergio memastikan pihaknya telah mendeskripsikan menu olahan daging babi pada menu, logo, dan nama usaha dengan tujuan agara para pelanggan tidak keliru.

“Karena kita nggak mau, nanti ada orang yang makan nggak tahu itu ada mengandung babinya. Jadi kita tulis babinya. Bahkan di logo juga ada tulisan nonhalal,” jelasnya.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaBentuk Kepedulian Sosial, Irwan Basir Salurkan Bantuan Korban Kebakaran di Parupuk Tabing
Artikel berikutnyaKombes Pol. I Wayan Gede Ardana: Personal Polri Polda Papua Harus Fahami Waspada Aksi Radikalisme dan Intoleransi