Beranda INFO POLRI Polda Riau Berhasil Ungkap Peredaran Narkoba dengan Modus Drive Thru

Polda Riau Berhasil Ungkap Peredaran Narkoba dengan Modus Drive Thru

Peredaran
Kabid Humas Polda Riau, Kombes Pol Sunarto saat memberikan keterangan mengenai penggerebekan dua lokasi yang diduga menjadi langganan transaksi narkoba, Kamis (17/6/2021) di Mapolda Riau.
Polda Riau mengungkap kasus peredaran narkoba dengan modus baru menggunakan sistem drive thru layaknya memesan makanan atau minuman. Pengungkapan ini terjadi di perumahan Jalan Pangeran Hidayat, Pekanbaru.

“Kami melakukan operasi penggerebekan dan penggeledahan narkoba di dua wilayah yang menjadi sarang peredaran Narkoba di Pangeran Hidayat dan Kampung Dalam,” ungkap Direktur Narkoba Polda Riau, Kombes Pol. Victor Siagian, Jumat (18/6/2021).

Dir Narkoba Polda Riau mengatakan, pengungkapan peredaran narkoba ini berawal dari kecurigaan petugas yang mengendus adanya transaksi Narkotika di dua tempat tersebut.

BACA JUGA  Vaksinasi Lansia Kabupaten Oki Ditinjau Langsung Oleh Kapolda Sumsel

Polisi kemudian melakukan penggeledahan dan menemukan topeng yang kerap digunakan pengedar untuk bertransaksi.

Rumah-rumah yang dijadikan tempat drive thru tersebut, lanjut dia, diberi pintu besi berongga guna memudahkan transaksi. Tak hanya itu, penjual menutup wajah mereka menggunakan topeng saat transaksi jual beli barang haram tersebut.

“Ada perbedaan bentuk-bentuk rumah menggunakan pintu besi berongga untuk melakukan transaksi seperti drive thru. Mereka menjual narkoba seperti sistem drive thru, cukup pakai motor, serahkan uang, barang diterima, cabut lagi,” jelasnya.

BACA JUGA  Polisi Tangkap 4 Pejabat Pemkot Saat Pesta Narkoba di Dua Lokasi Berbeda

Dalam pengungkapan ini, polisi mengamankan 15 orang. Selain itu, saat penggeledahan petugas juga menyita narkoba jenis sabu seberat 150 gram, uang tunai dan timbangan digital.

Diri Narkoba Polda Riau memastikan, pengungkapan kasus ini tidak akan berhenti. Pihaknya akan terus menyelidiki dari temuan-temuan yang berhasil diamankan. Pasalnya, polisi menduga bandar besarnya mengendalikan dari jauh.

“Kami akan mendalami dengan meminta keterangan 15 orang yang diamankan. Karena kami yakin bandar-bandar besarnya tidak ada di TKP penggerebekan, dia mengendalikan dari jarak jauh,” tuturnya.

BACA JUGA  Pastikan WNI, Polri Tegaskan Tersangka Jozeph Paul Zhang Wajib Ikuti Hukum Indonesia

Pada kesempatan tersebut, Dir Narkoba Polda Riau mengimbau agar masyarakat ikut berperan aktif dalam memberikan informasi apabila melihat atau mencurigai adanya penyalahgunaan narkoba di lingkungannya.

“Pada dasarnya, kami membutuhkan informasi dan kerjasama masyarakat untuk memberantas peredaran narkoba,” tukasnya.

Sumber: Tribrata News Polri.

Facebook Comments