Beranda INFO POLRI Tersangka Peracik Petasan di Grobogan, Terancam Hukuman Mati

Tersangka Peracik Petasan di Grobogan, Terancam Hukuman Mati

Grobogan
Malang benar nasib Ariyanto (berusia 50 tahun), warga Kecamatan Sukolilo, Pati dan Latip Susanto (berusia 69 tahun) warga Desa Kopek, Kecamatan Godong. Pasalnya, kedua orang tersebut tak bisa berlebaran bersama keluarga lantaran petasan yang diraciknya menimbulkan korban luka berat.

Insiden petasan maut tersebut terjadi pada hari Jumat (14/05/2021). Dihari pertama Idul Fitri 1442 H sekitar pukul 13.00 WIB, Aldi bersama teman-temannya bermain di sekitar jalan raya Anggaswangi-Kopek, Desa Kopek, Kecamatan Godong.

Tiba-tiba mereka menemukan selongsong petasan yang masih baru di jalan tersebut. Namun, petasan yang belum meledak itu tidak ada sumbunya. Mereka berinisiatif untuk menyalakannya. Salah satu dari mereka membuat sumbu dari kertas.

BACA JUGA  Tertangkap Tangan Bawa Narkoba, Briptu RP Bikin Malu Polri

Kemudian korban bernama saudara Aldi ini menyulut sumbu dengan korek api. Tiba-tiba meledak dan mengakibatkan telapak kanan terluka dan jari telunjuknya putus.

Korban saat ini masih menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di Surakarta, ujar Kapolres Grobogan AKBP Jury Leonard Siahaan, saat konferensi pers di Mapolres Grobogan, Senin (17/05/2021).

BACA JUGA  Hendak ke Jakarta, Satu Penumpang di Grobogan Kedapatan Positif Saat di Swab Antigen

Setelah mendapatkan laporan dari masyarakat, tim Resmob Satreskrim Polres Grobogan langsung melakukan penyelidikan. Dari keterangan para saksi, petasan yang belum meledak ini ternyata dibuat oleh Ariyanto dan temannya, Latip.

Dihadirkan dalam pers rilis tersebut, Ariyanto mengaku telah meracik petasan tersebut. Dari tangannya, petugas menyita ratusan longsong petasan aktif beserta sumbunya dan alat yang digunakan meracik petasan tersebut.

BACA JUGA  Polri Ungkap Modus Pendanaan Teroris, Setiap Gaji Anggota Setor Lima Persen

Selain itu, petugas juga menyita 13 longsong petasan tidak aktif dengan panjang 6 cm dan diameter 2 cm, 12 longsong petasan aktif dengan panjang 6 cm dan diameter 2 cm, satu kardus berisi 1,5 liter obat petasan, tali tambang sepanjang 12 meter, dan satu unit korek gas warna merah. Barang bukti tersebut diperoleh dari tangan tersangka Latip.

Keduanya dijerat dengan Pasal 1 UU Darurat ayat (12) tahun 1951 tentang senjata api, amunisi atau sesuatu bahan peledak dan pasal 360 ayat (1) KUHP. Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, kini keduanya ditahan di balik jeruji besi.

Sumber: Divisi Humas Polri.

Facebook Comments