Beranda KRIMINAL Ditreskrimsus Polda Jatim Tangkap Selebgram APK Tersangkut Kasus Arisan Bodong

Ditreskrimsus Polda Jatim Tangkap Selebgram APK Tersangkut Kasus Arisan Bodong

Surabaya, Radar BI | Ditreskrimsus Polda Jatim menangkap selebgram berinisial APK terkait kasus dugaan penipuan arisan bodong melalui WhatsApp. Dari pengungkapan kasus, ada 13 orang korban yang sudah melapor dengan total kerugian mencapai lebih dari Rp 1,1 miliar.

Kasubdit V Siber Ditreskrimsus Polda Jatim, AKBP Wildan Albert menjelaskan, APK mengadakan dan menawarkan arisan dengan sistem reguler, duos atau investasi dan simpan pinjam. Kegiatan tersebut dilakukan tersangka melalui grup Whatsapp bernama Arisan Love, dengan menjanjikan keuntungan atau profit yang sangat tinggi.

BACA JUGA  Ibu Muda Tega Aborsi dan Buang Janin 6 Bulan di Toilet Mal
BACA JUGA  Polda Jatim Gagalkan Peredaran 6 Kg Sabu di Surabaya

“Total Kerugian dari kasus ini sebesar Rp 1.104.495.200 atau Rp 1,1 miliar lebih,” ujar Kasubdit V Siber. Arisan bodong ini sudah dijalankan APK sejak Mei 2019, APK tidak membayar saat member atau peserta arisan melakukan penarikan uang mereka.

“Tersangka yang merupakan ibu rumah tangga ini mengaku tidak bisa mengembalikan uang para korban. Sebab uang tersebut digunakannya untuk kebutuhan sehari-hari dan membayar hutang,” bebernya.

Diduga, terdapat ratusan orang yang menjadi korban arisan bodong tersebut. Berdasarkan pengakuan APK, terdapat 150 member yang mengikuti arisan dan investasi miliknya. Polda Jatim mengimbau kepada para korban lainnya untuk segera melapor.

BACA JUGA  FBI Apresiasi Dapatkan Polda Jatim Berhasil Menangkap Pelaku Website Palsu
BACA JUGA  Buntut Kapolsek Kompol Yuni Pesta Narkoba, Bareskrim Polri Tes Urine 87 Anggota Dittipidnarkoba

Beliau menambahkan, barang bukti yang diamankan yakni satu bundel tangkapan layar pesan media sosial WhatsApp, dua akun WhatsApp, dua buah simcard, dua buah kartu debit, satu unit HP merek iPhone 6S dan dua bundel mutasi transaksi print out rekening bank.

“Tersangka dipersangkakan Pasal 45 A ayat (1) juncto Pasal 28 ayat (1) Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Dengan ancaman hukuman enam tahun penjara,” ujar Kasubdit V Siber.

BACA JUGA  Polda Jatim Grebek Kantor Pinjaman Online Ilegal di Surabaya dan Sidoarjo
BACA JUGA  Seorang Wanita di Kota Medan Tewas Setelah Terjun Dari Lantai 3

Sumber: Humas Polri.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaKorlantas Polri Siap Terapkan Pelat Nomor dan TNKB Putih Pertengahan Juni
Artikel berikutnyaJual BBM Bersubsidi ke Nelayan, 2 Pria Ditangkap Polair Polda Bali