Beranda INFO POLRI Eks Caleg Edy Mulyadi Tak Hadiri Pemeriksaan, Bareskrim Polri Layangkan Panggilan Kedua

Eks Caleg Edy Mulyadi Tak Hadiri Pemeriksaan, Bareskrim Polri Layangkan Panggilan Kedua

Kabareskrim Polri Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H.
Radar BI, Jakarta | Dittipidsiber Bareskrim Polri melayangkan panggilan kedua kepada Eks Caleg Edy Mulyadi terkait kasus pencemaran nama baik. Sebelumnya, Edy dilaporkan sejumlah pihak lantaran pernyataan ‘tempat jin buang anak‘.

“Laporan penyidik, infonya bersedia hadir. Kalau sekarang beralasan untuk menunda kehadiran, ya kita kirim panggilan kedua,” ujar Kabareskrim Polri Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H dalam keterangannya, Jumat (28/1/2022).

“Tidak datang lagi, ya kita panggil ketiga dengan perintah membawa,” sambungnya.

BACA JUGA  Simpan 100 Lebih Pil Setan, 2 Pemuda Lubuklinggau Ditangkap Polisi
BACA JUGA  Polri Resmi Tetapkan Edy Mulyadi Sebagai Tersangka Dugaan Penghinaan Ibu Kota Negara Baru

Agus mengatakan, pihaknya sedang mengurus pemanggilan kedua ini. Menurutnya, penyidik sudah menyusun agenda pemeriksaan terhadap kasus dugaan ujaran kebencian dengan terlapor Edy.

Diketahui, Edy Mulyadi hari ini dijadwalkan menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri terkait pernyataannya ‘tempat jin buang anak‘. Namun, pengacaranya menyatakan kliennya berhalangan hadir.

Kami dari kuasa hukum tim kuasa hukum Edi Mulyadi, hari ini beliau dipanggil ya tepatnya jam 10.00 WIB. Nah, kami kebetulan Pak Edy Mulyadi tidak bisa hadir hari ini karena ada halangan.

BACA JUGA  Bareskrim Polri Limpahkan Berkas Kasus Mafia Tanah Eks Kadishub Depok ke Kejaksaan
BACA JUGA  Seorang Ayah di Ogan Ilir Tega Cabuli Anak Tiri yang Masih SD

Jadi kami hari ini hanya mengantarkan surat untuk penundaan pemeriksaan kepada Mabes Polri, kata ketua tim kuasa hukum Edy Mulyadi, Herman Kadir, kepada wartawan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (28/1/2022).

Herman menjelaskan, kliennya menilai prosedur pemanggilan Edy tidak sesuai aturan. Tepatnya, kata Herman, pemanggilan Edy di luar KUHAP.

“Alasannya, pertama, prosedur pemanggilan tidak sesuai dengan KUHAP, itu yang pertama. Nah, ini kami mau masukin surat ini dulu. Jadi kan itu harus minimal tiga hari, ini baru dua hari sudah ada pemanggilan.

BACA JUGA  Moeldoko Mengaku Heran Tes Wawasan Kebangsaan KPK Begitu Diributkan
BACA JUGA  Tanggul Kembali Amblas, Warga Minta Pemerintah Perbaikan Secara Permanen

Artinya itu sudah tidak sesuai dengan KUHAP. Kami minta itu diperbaiki lagi surat pemanggilan itu. Ya nanti dipanggil ulang lagi, kita harus sesuai prosedur artinya,” ujarnya.

Sumber: Divisi Humas Polri.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaApel Siap Siaga, Kapolda Sumut dan Pangdam I/BB: TNI dan Polri Garda Terdepan
Artikel berikutnyaJaga Kekayaan Desa Adat di Bali, Kapolri Kukuhkan Bankamda dan Sipandu Beradat