Beranda INFO POLRI Minta Lowongan Kerja, 2 Pria Rusak dan Ancam Bakar Kantor BP Migas...

Minta Lowongan Kerja, 2 Pria Rusak dan Ancam Bakar Kantor BP Migas Aceh

Ancam
Ilustrasi.
Radar Bi, Banda Aceh – Tim Opsnal Jatanras Polresta Banda Aceh berhasil mengamankan 2 (dua) orang pria yang diduga pelaku tindak pidana pengrusakan dan pengancaman di Kantor Badan Pengelolahan Migas Aceh (BPMA), pada hariSenin (12/07/2021).

Kapolresta Banda Aceh Kombes. Pol. Joko Krisdiyanto melalui Kabid Humas Kombes. Pol. Winardy, M. Si dalam siaran persnya menyampaikan, penangkapan tesebut dilakukan berdasarkan Laporan Polisi dengan Nomor: LPB/ 289/ VII/2021/SPKT pada tanggal 12 Juli 2021.

Winardy menjelaskan, kedua terduga pelaku berinisial JW dan FD mulanya datang ke kantor BPMA pada hari Senin (12/07/2021) sekitar pukul 09.53 WIB, dengan maksud bertemu dengan Kepala BPMA. Namun karena menolak menyerahkan kartu tanda penduduk, keduanya tidak diperkenankan masuk.

BACA JUGA  Mulai 18 Mei, Masuk Provinsi Aceh Wajib Bawa Surat Swab Antigen

Kemudian JW dan FD tidak terima ditolak. Mereka mengamuk. Menendang meja resepsionis dan pintu ruang kerja Wakil Kepala BPMA, dan mengancam akan membakar kantor tersebut.

Mendapatkan laporan tersebut, tim Opsnal Polresta Banda Aceh bergerak cepat mencari kedua terduga pelaku.

Berselang beberapa jam, kedua terduga pelaku berhasil ditangkap di Kantor Dinas Tenaga Kerja & Mobilitas Penduduk (Disnaker Mobduk) dan langsung diamankan untuk dilakukan pemeriksaan.

BACA JUGA  Gerak Cepat, Polisi Ciduk 5 Pelaku Pengeroyokan di Tebet

Sesuai hasil pemeriksaan, kata Winardy, kedua pelaku mengaku kesal tidak diperkenankan menemui Kepala BPMA. Tujuan mereka ingin mendapatkan pekerjaan.

“Mereka mengaku kesal karena tidak diizinkan bertemu Kepala BPMA. Tujuannya ingin meminta pekerjaan. Karena marah mereka menendang meja dan pintu. Juga mengancam akan membakar kantor BPMA,” terang Winardy, Selasa (13/07/2021).

BACA JUGA  Kapolri Naikkan Pangkat 7 Perwira Tinggi Polri, Ini Daftar Namanya

“Mereka sudah diamankan, dan berpotensi disangkakan Pasal 335 ayat 1 KUHP tentang pengancaman, Pasal 406 KUHP tentang Pengrusakan, Pasal 2 UU Darurat nomor 12 tahun 1951 terkait dengan Senjata Tajam,” pungkasnya.

Sumber: Humas Polda Aceh.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaAmnur Dani: Bangkitkan Koperasi dan UMKM di Masa Pandemi
Artikel berikutnyaWakapolda Aceh: Seluruh Awak Angkutan Umum Wajib Laksanakan Vaksin