Pemkot Pasuruan Pecat Lima ASN, Termasuk Terpidana Korupsi SDN Gentong

103
Ilustrasi.
Radar BI, Pasuruan | Sebanyak lima aparatur sipil negara (ASN) Pemkot Pasuruan dipecat selama 2021. Salah satunya adalah ASN yang terlibat korupsi pembangunan sekolah dasar negeri (SDN) Gentong yang ambruk pada tahun 2019 lalu.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kota Pasuruan, Supriyanto, mengatakan ada 6 ASN yang mendapatkan sanksi berat. Mereka disanksi karena kasus korupsi, narkoba hingga bolos.

Dari enam ASN tersebut yang mendapat sanksi berat yakni satu orang disanksi penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun.

BACA JUGA  Menteri BUMN Erick Thohir Angkat 1 Komisaris dan 2 Direksi Baru Pertamina
BACA JUGA  Ketahuan Curi Motor Warga Perumahan Mutiara, Pria Ini Diamuk Massa hingga Babak Belur

Satu orang diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri karena kasus narkoba, dua orang diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri karena kasus indisipliner (tak masuk kerja).

Kemudian ada dua orang mendapat sanksi pemberhentian dengan tidak hormat karena kasus korupsi. Termasuk yang kasus korupsi SDN Gentong,” terang Supriyanto dikutip dari detik pada hari, Senin (17/1/2022).

BACA JUGA  Siap Siap E-TLE Nasional Tahap Dua, Banjarmasin Segera Terapkan Tilang Elektronik
BACA JUGA  Bupati Meranti Kena OTT Terjerat 3 Kasus Korupsi

Selain enam ASN tersebut, ada ASN yang dijatuhi sanksi ringan berupa penundaan kenaikan gaji berkala selama satu tahun. Mereka melanggar netralitas ASN.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini