Beranda INFO POLRI Polda Aceh Tetapkan 9 Tersangka Terkait Kasus Dugaan Korupsi Pengadaan Sapi Saree

Polda Aceh Tetapkan 9 Tersangka Terkait Kasus Dugaan Korupsi Pengadaan Sapi Saree

Korupsi
Ilustrasi.
Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Aceh menetapkan 9 tersangka terkait kasus dugaan korupsi pengadaan sapi di UPTD Saree, Aceh Besar pada tahun 2017.

Penetapan kesembilan tersangka dugaan korupsi tersebut dilakukan setelah melalui pemeriksaan terhadap 57 orang saksi dan dilakukan gelar perkara pada hari Senin (16/08/21) di Mapolda Aceh.

“Ada sembilan orang yang sudah ditetapkan sebagai tersangka dugaan korupsi. Mereka semua sudah terbukti melakukan tindak pidana korupsi dalam proyek pengadaan sapi di Saree,” terang Direskrimsus Polda Aceh, Kombes Pol. Sony Sonjaya, S. I. K yang didamipngi Kabid Humas Polda Aceh Kombes Pol Winardy, SH., S.I.K., M. Si., Rabu (18/08/21).

BACA JUGA  Kapolda Sumsel Terima 20 Pucuk Senpi Warga Sungai Ceper OKI

menjelakan ke sembilan tersangka tersebut adalah ZY (selaku Pengguna Anggaran), SS (Ketua Pokja), AK (Sekretaris Pokja), DW (anggota Pokja), AH (selaku KPA/PPK), IPS (selaku PPTK), HA (selaku Ketua PPHP), KW (selaku Direktur CV. MC), dan SY (selaku petugas lapangan CV. MC).

“Para tersangka mempunyai peran masing-masing dalam kasus ini. Perannya itu terbukti melanggar hukum, sehingga ke sembilan orang tersebut ditetapkan sebagai tersangka,” tutur Direskrimsus Polda Aceh.

BACA JUGA  Polda NTB Gagalkan Puluhan Sapi Ilegal dari Flores Masuk NTB

Menurut Perwira Menengah Polda Aceh bahwa dalam hasil audit BPKP ditemukan sejumlah kerugian keuangan negara senilai 1,2 Miliar.

Untuk diketahui, sebelumnya penyidik Tipidkor Ditreskrimsus Polda Aceh sudah menurunkan tim ke Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang Jasa Pemerintah (LKPP) Medan untuk mengusut kasus dugaan korupsi sapi kurus di Saree.

BACA JUGA  Bom Palsu di Depan Rumah Ahmad Yani Bikin Warga Cemas, Polri Buru Pelaku

Pengusutan ini terkait proyek dugaan korupsi pengadaan sapi saree dan proyek lainnya di UPTD Saree tahun 2017 yang mencapai Rp.158 miliar, yang mana pada tanggal 18 Agustus 2021 sudah dilakukan gelar perkara dan penetapan tersangka.

Sumber: Divisi Humas Polri.

Facebook Comments