Beranda INFO POLRI Polda Jambi Deteksi 45 Titik Api Selama Enam Bulan

Polda Jambi Deteksi 45 Titik Api Selama Enam Bulan

Titik Api
Selama enam bulan sejak Januari hingga Juni 2021, Polda Jambi melakukan pemantauan titik api dan menemukan 54 titik api yang keseluruhannya berhasil dipadamkan, sehingga kini Jambi dinyatakan nol titik api.

Dirreskrimsus Polda Jambi, Kombes. Pol. Sigit Dany Sutiyono mengatakan, puluhan titik api tersebut diverifikasi oleh petugas dari Command Center Polda Jambi yang kemudian diteruskan ke petugas di lapangan kemudian dilakukan upaya pemadaman baik bersifat manual maupun dengan bantuan armada helikopter yang disertai water boombing.

“Dari 54 kejadian tersebut, 15 terpantau melalui aplikasi asap digital, selebihnya dilaporkan melalui kegiatan patroli baik darat maupun udara,” katanya.

BACA JUGA  Mudik Lebaran 2021 Dilarang, Polda Jatim Optimalkan Tujuh Rayon Penyekatan

Untuk pencegahan Kebakaran hutan dan Lahan (Karhutla) di Provinsi Jambi, Polda Jambi telah bekerja sama dengan seluruh stakeholder termasuk pemerintah daerah, Korem 042/ Gapu, para akademisi ahli dan dunia usaha.

“Salah satunya upaya seperti tata kelola ekosistem gambut dimana melakukan revitalisasi sekat kanal. Seperti diketahui lokasi gambut merupakan area yang sangat rawan terbakar apabila terjadi kekeringan,” kata Dirreskrimsus Polda Jambi.

Dirreskrimsus Polda Jambi menjelaskan, yang dihadapi saat ini apabila musim kemarau datang keluarnya air dari area gambut dan itu harus dicegah.

BACA JUGA  Polda Jambi Buru Pertambangan Minyak Tanpa Izin

Pencegahan itu yakni dengan revitalisasi sekat kanal dan ada beberapa sekat kanal yang telah dibangun di wilayah Kumpeh, Muarojambi sepanjang 25 Kilometer.

“Bekerja sama dengan seluruh pihak terdapat petugas gabungan yang berjaga mulai dari Kilometer 1 hingga 25,” katanya.

Upaya ini diharapkan akan mencegah keluarnya air yang berlebihan sehingga situasi dan ekosistem gambut tetap terjaga. Kemampuan untuk menyerap air dan membasahi lahan sehingga potensi kebakaran hutan dan lahan akan menurun.

BACA JUGA  Kapolda Sumut: Atlet Berhasil Dapatkan 27 Medali Emas, 32 Medali Perak dan 15 Medali Perunggu

Selain itu, kesiapan Polda Jambi dalam menghadapi karhutla salah satunya dengan menyiapkan aplikasi asap digital.

Asap Digital adalah sebuah sistem aplikasi yang membantu proses deteksi dini terhadap terjadinya kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) melalui monitoring terjadinya kebakaran melalui adanya asap.

Dirreskrimsus Polda Jambi menjelaskan Ruang command center Polda Jambi merupakan sentral dari aplikasi asap digital beroperasi.

BACA JUGA  Polda Jambi Ungkap 14 Kasus Terkait Karhutla

Ada tiga sistem yang terpenting yang dioperatori oleh anggota dari Direktorat Reskrimsus Polda Jambi yaitu sistem monitoring melalui CCTV asap digital yang bekerja sama dengan Telkom dan juga perusahaan kehutanan serta perkebunan.

Dirreskrimsus Polda Jambi mengatakan kedua merupakan sistem monitoring hotspot yang bekerja sama antara Polda Jambi dengan Lapan.

Ketiga sistem monitoring personel, dimana tugas Polda Jambi memberikan informasi kepada personel yang bertugas di lapangan dalam ruang lingkup terdekat di lokasi apabila terjadi kebakaran. (bb/bq/by)

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPolda Sumsel Musnahkan 3,5 Kg Sabu dan 87 Butir Pil Ekstasi Asal Aceh
Artikel berikutnyaSosok Sujito, Mantan Calon Wali Kota Jadi Otak Penembakan Wartawan Media Online di Simalungun