Senin, Mei 20, 2024
No menu items!

Rekonstruksi Pembunuhan 1 Keluarga Dikubur di Septic Tank

Must Read
Radar BI | Polda Lampung menggelar rekonstruksi perkara tindak pidana pembunuhan yang terjadi di Kampung Marga Jaya Way Kanan, Lampung.

Rekonstruksi dipimpin langsung oleh Kapolres Way Kanan AKBP Teddy Rachensa. Kegiatan ini dimulai sejak pukul 13.30 hingga 16.00 WIB, pada hari Jumat (7/10/2022).

Rekonstruksi pertama berupa peristiwa pembunuhan terhadap empat orang korban. “Di mana rekonstruksi pertama ini memperagakan sebanyak 52 adegan,” jelas Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Pol. Zahwani Pandra Arsyad, S.H., M.Si.

Selain Polres Way Kanan, rekonstruksi gabungan ini juga melibatkan penyidik dari Polda Lampung.

BACA JUGA  Polres Metro Jakarta Timur Tangkap Pelaku Pembuang Bayi ke Kali Ciliwung

Kapolres Way Kanan, AKBP Teddy Rachensa, melanjutkan tim kemudian melaksanakan rekonstruksi kedua berupa peristiwa pembunuhan terhadap satu orang korban atas nama Juanda. Dalam rekonstruksi kedua, ada sebanyak 35 adegan yang dilakukan.

Sebelumnya, Tim Tekab 308 Polres Way Kanan dan Polsek Negara Batin menangkap dua orang tersangka pelaku pembunuhan satu keluarga yang terjadi di Desa Marga Jaya, Way Kanan, Lampung beberapa hari lalu.

Kedua tersangka berinisial DW (berusia 17 tahun) dan E (berusia 50 tahun) merupakan anak dan ayah kandung warga Kampung Marga Jaya, Negara Batin, Way Kanan. Kedua tersangka ditangkap pada Rabu tanggal 5 Oktober 2022 sekitar Pukul 07.00 WIB di Dusun Sukajaya, Desa, Merbau Mataram, Lampung Selatan.

BACA JUGA  Nama Said August Putra Muncul di Nota Pledoi Muddai Madang, Ada Apa?

Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Pol. Zahwani Pandra Arsyad menerangkan para tersangka menghabisi nyawa korbannya dengan cara lehernya di pukul menggunakan besi saat sedang tidur.

“Saat korban tak berdaya, kemudian leher korban diikat menggunakan tali dan ditarik ke dapur hingga korban meninggal dunia. Kemudian pelaku membawa jenazah korban menggunakan kendaraan pickup dan menuju area perkebunan singkong untuk dikuburkan,” tutur Kabid Humas Polda Lampung.

Pelaku tega menghabisi nyawa kakak tirinya dikarenakan sering bertengkar mempermasalahkan harta warisan. Tidak hanya membunuh kakak tirinya, dari keterangan pelaku E mereka juga menghabisi empat orang lainnya dalam waktu yang sama.

BACA JUGA  Polda Metro Jaya Akan Gelar Balap Street Race Bagi Pembalap Liar di Kawasan Ancol

Mereka di antaranya Z (berusia 60 tahun) yang merupakan ayah kandung pelaku E, SR (berusia 45 tahun) yang merupakan ibu tiri pelaku, WW (berusia 55 tahun) yang merupakan kakak kandung pelaku, dan Z (berusia 6 tahun) yang merupakan keponakan pelaku.

Pelaku membunuh para korban dengan menggunakan kapak. Setelah meninggal kemudian dikuburkan di septic tank belakang rumahnya dan dicor. (sy/hn/um).

Iklan

Latest News

Pasca Bencana Banjir Bandang di Sumbar, Wagub: Tagana Garda Terdepan Kemensos dalam Membantu Korban Bencana

Batusangkar, Radar BI | Kondisi bebatuan sekitar Marapi yang rapuh, kelerengan yang terjal dan curah hujan tinggi membuat daerah...

Artikel Lain Yang Anda Suka