Bareskrim Polri Bongkar TPPU Kasus Narkoba dari Bali, Medan dan NTB, Polisi Sita Barang Bukti Senilai Rp 338 Miliar

92
Radar BI, Jakarta | Direktorat Tindak Pidana Narkoba (Dittipidnarkoba) Bareskrim Polri membongkar kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) dari tiga kasus narkotika di tiga TKP berbeda. Antara lain, Bali, Medan dan Nusa Tenggara Barat (NTB).

Tindak pidana pencucian uang (TPPU) pertama berasal dari kasus peredaran narkoba jenis ekstasi di Bali yang terjadi pada 2002 lalu, yang mana seorang manager club karaoke berinisial ARW ditangkap.

“Kasus ini sudah diungkap pada 2017 lalu, ARW diketahui melakukan bisnis narkoba jenis ekstasi dan mengedarkannya di tempat dia bekerja. Saat ditangkap, ia menjabat sebagai manajer,” kata Dirtipidnarkoba Bareskrim Polri, Brigjen. Pol. Krisno Siregar dalam konferensi pers, hari Kamis (16/12/2021).

BACA JUGA  Polisi Ungkap Manfaat BPKB Elektronik Dilengkapi Teknologi Chip
BACA JUGA  Jokowi Berikan Motivasi Untuk Tim U-20 dan U-22 Indonesia

Dari tersangka ARW, penyidik melakukan penyitaan berupa rumah dan aset tanah yang tersebar di Medan, Bali dan Nusa Tenggara Barat.

Kemudian, kasus kedua dengan tersangka berinisial HS yang berperan sebagai pengendali kurir. Dari hasil pemeriksaan, HS memerintah dua orang bernama Dodi dan Rudi untuk menerima sabu di Medan.

Selanjutnya, keduanya diminta untuk menyerahkan sabu tersebut ke NHF sebanyak 20 kilogram dan 9 kilogram di Malang. HS diketahui melakukan peredaran narkoba sejak 2015 lalu sampai September 2021.

“Kita menyita sejumlah aset dari HS, mulai dari rumah, mobil Lexus, tanah dan bangunan hingga rekening yang digunakan sebagai sarana transaksi pembayaran narkoba,” lanjutnya.

BACA JUGA  Kasus Gadis Remaja Disekap dan Dipaksa Jadi PSK, Polisi: Mucikari Terancam 15 Tahun Penjara
BACA JUGA  Polda Riau Selidiki Dugaan Tambang Ilegal di Rokan Hilir

Terakhir, TPPU ketiga berasal dari kasus produksi peredaran gelap obat keras ilegal di dua pabrik di Yogyakarta, tepatnya di Bantul dan Sleman.

Dari lima tersangka dan alat bukti, penyidik menemukan adanya dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) yang dimulai sejak masuknya pembayaran penjualan obat ilegal pada 6 Februari 2019.

Hasil penjualan itu masuk ke dalam rekening penampung SD, EP alias Y dan DSR. Kemudian, uang ini digunakan untuk kepentingan pribadi hingga membeli mesin produksi.

BACA JUGA  Tidur Dekat HP Bisa Membahayakan Kesehatan
BACA JUGA  Transisi Energi Jadi Prioritas Pemerintah Indonesia ke Depan

“Kami mendapat uang dari salah satu tersangka senilai 2 juta dollar Singapura, uang Rp.2,75 miliar dan beberapa rekening,” jelas Krisno.

Dari tiga pengungkapan kasus tindak pidana pencucian uang, penyidik kemudian berhasil menyita barang bukti berupa uang dan aset dengan total nilai Rp.338.899.998.583 atau Rp338 miliar.

Adapun para tersangka ini dijerat dengan Pasal 3 Undang-Undang RI Nomor 8 Tahun 2010 tentang TPPU dengan ancaman 20 tahun penjara dan denda Rp.10 miliar.

BACA JUGA  Bea Cukai Tanjung Pandan Gagalkan Penyeludupan 10.515 Botol Miras Ilegal Tak Bertuan
BACA JUGA  PPK Proyek Pengadaan dan Pemasangan PJU Kuningan Caang Diduga Boneka

Sumber: Divisi Humas Polri.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini