Beranda INFO POLRI Ditemukan Daging Ayam Berformalin di Pasar Anyar Tangerang, Masyarakat Diminta Waspada

Ditemukan Daging Ayam Berformalin di Pasar Anyar Tangerang, Masyarakat Diminta Waspada

Ayam
Makanan berbahaya bagi kesehatan masih ditemukan daging dan usus ayam mengandung formalin di Pasar Anyar, Kota Tangerang, Banten. Warga yang hendak berbelanja untuk konsumsi selama Ramadhan pun diminta waspada.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Abduh Surahman mengatakan, pihaknya masih menemukan daging dan usus ayam mengandung formalin. Selain itu, ditemukan bayam dan sayuran yang mengandung pestisida, serta cendol yang mengandung zat berwarna berbahaya.

“Tadi yg berformalin itu hanya pada daging ayam, usus ayam, dan kulit ayam di satu pedagang. Pada produk pertanian itu disebutnya masih terpapar pestisida,” kata Abduh, kepada SINDOnews, di Pasar Anyar, Kota Tangerang, Senin (12/4/2021).

BACA JUGA  Polda Aceh: Perdagangan Ilegal Merkuri dan Sodium Cyanide

Dia melanjutkan, ayam berformalin di pasar tersebut disuplai oleh agen nakal. Saat ini, pihaknya bersama dengan kepolisian masih melakukan perburuan terhadap pedagang yang kabur saat dirazia tersebut.

“Ada agen nakal di situ. Begitu positif formalin, kita samperin lagi dengan kepolisian, tetapi orangnya sudah lari. Dagangannya ditinggal. Besok kita datengin lagi pakai surat peringatan. Kelihatannya pedagang lama. Tahun lalu juga ada,” sambungnya.

Pada tahun lalu, di pasar yang sama, ada sedikitnya tujuh orang pedagang yang ketahuan berjualan daging berformalin. Dari tujuh pedagang itu, tinggal satu pedagang ini yang masih nakl menjual daging mengandung bahan berbahaya berformalin.

BACA JUGA  Kapolda Resmikan Pembangunan Rusun dan Tinjau Vaksinasi di Satbrimob Polda Jateng

“Tahun lalu kita tangkap dengan kepolisian, dibawa ke polres diberi peringatan. Baru diberi peringatan. Setelah diberi peringatan, seminggu kemudian kita survei, ternyata dia insyaf. Tetapi gak tahu nih kambuh lagi. Pedagang lama,” tambah Abduh lagi.

Masyarakat yang akan berbelanja ke Pasar Anyar pun diminta waspada, terutama di dalam memilih daging. Pilih daging, yang lalat mau berkerubung. Sebab daging yang dihindari lalat, pasti berformalin.

“Kalau daging berformalin itu gak dirubungi lalat, jadi kalau lalat gak mau berhenti di situ, berarti dagingnya berformalin. Jangan belanja di situ. Kalau dikerubungi, secara teoritis itu gak mengandung kimia. Kan itu mentah, sampai rumah cuci,” jelasnya.

BACA JUGA  Polres Bontang Beberkan Sebab Kebakaran Pasar Citra Mas Loktuan

Tidak hanya daging mengandung formalin yang perlu diperhatikan jika belanja di pasar ini. Sayuran hijau dan cincau atau pacar cina pun harus diwaspadai, karena mengandung bahan berbahaya.

“Jadi petani itu memetik terlalu cepat atau nyemprot pestisida. Harusnya berjangka seminggu baru dipetik. Jadi, kalau nyiram pestisida itu harus nunggu seminggu. Akibatnya apa, si pestisidanya masih nempel di daun, di bayam, di kangkung,” ungkapnya.

Bagi yang terlanjur membeli sayuran ini, sebaiknya sampai rumah sayuran dicuci dengan air yang mengalir. Sedang cincau dan pacar cina, sebaiknya dihindari untuk konsumsi berbuka puasa. Begitupun dengan olahan tahu, sangat tidak disarankan.

BACA JUGA  Bekuk Pengedar Narkoba, Polisi Amankan 41 Paket Sabu Siap Edar

“Kalau yang produk olahan itu pakai pewarna, jadi yang tadi ditemukan itu pertama tahu, kedua itu yang kayak onde-onde, apa sih, cincau. Sama satu lagi yang warna warni, pacar cina itu pake zat pewarna. Jadi bukan formalin semuanya,” pungkasnya.

Sumber: Divisi Humas Polri.

Facebook Comments