Beranda KRIMINAL Mantan Gubernur Sumsel H Alex Noerdin Dituntut 20 Tahun Penjara

Mantan Gubernur Sumsel H Alex Noerdin Dituntut 20 Tahun Penjara

Palembang, Radar BI | Mantan Gubernur Sumsel periode 2008-2018 Alex Noerdin tak kuasa menahan tangis saat membacakan pembelaan (pledoi). Atas tuntutan JPU Kejaksaan Agung (Kejagung) RI dengan tuntutan pidana 20 tahun penjara secara pribadi melalui daring (virtual), untuk dua perkara sekaligus yakni dugaan korupsi hibah Masjid Raya Sriwijaya serta PDPDE Sumsel.

Majelis hakim Tipikor Palembang diketuai Yoserizal SH MH, dalam sidang yang digelar Kamis (2/6/2022) sore, turut didengarkan oleh tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejagung RI. Serta tim penasihat hukum terdakwa H. Alex Noerdin di ruang sidang utama Pengadilan Tipikor Palembang.

BACA JUGA  Peringati Hari Anti Korupsi se-Dunia, LSM GMBI Distrik Majalengka Gelar Aksi Damai ke Kejaksaan Negeri
BACA JUGA  Moeldoko Mengaku Heran Tes Wawasan Kebangsaan KPK Begitu Diributkan

Dalam pledoinya, dia menyampaikan terkait bantuan hibah uang dan tanah kepada Yayasan Masjid Raya Sriwijaya Palembang telah berdasarkan ketentuan yang berlaku. Saat itu yaitu Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 Tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial Yang Bersumber Dari Anggaran Belanja dan Pendapatan Daerah.

“Yang mana mengalami tiga kali perubahan. Yaitu dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012; Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 14 Tahun 2016; dan 5 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2018,” ungkap Alex.

BACA JUGA  Gugatan Syafrial Kani Cs Ditolak PN Padang, Irwan Basir: Tidak Ada KAN Tandingan di Nagari Pauh IX Kuranji
BACA JUGA  Kunker ke Madina, Kapolda Sumut dan Pangdam I/BB Dukung Penuh PSU 3 Kabupaten dengan Berikan Jaminan Keamanan

Sembari menangis, dia menyampaikan terhadap tuduhan dan tuntutan JPU dalam dua perkara tersebut kepada dirinya sangatlah keji. Serta kental dengan unsur kriminalisasi politis yang mencoreng nama baik dirinya bahkan menyasar keluarganya.

“Saya selaku terdakwa memohon dari lubuk hati saya yang paling dalam, dan mohon untuk dapat didengar oleh lubuk iman Yang Mulia yang terdalam pula. Sehingga Yang Mulia tidak ragu untuk menolak dakwaan yang ditimpakan pada diri saya demi kebebasan dan kemerdekaan hak asasi saya,” kata Alex dalam pledoinya.

BACA JUGA  Jadi Tersangka Korupsi, Dirut Perumda Pembangunan Sarana Jaya Lansung Ditahan Rutan KPK
BACA JUGA  Dokter Gadungan 4 Tahun Operasikan Klinik Kecantikan Ilegal di Jakarta Timur

Menurutnya, kebijakan yang dia lakukan sebagai Gubernur Sumsel saat itu untuk pembangunan Masjid Raya Sriwijaya dana PDPDE Sumsel itu adalah niat baik dirinya. Tanpa mengesampingkan aturan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. “Hal ini tidak lain saya lakukan untuk memberikan yang terbaik bagi masyarakat Sumsel,” ujarnya.

Untuk itu, dia memohon kepada majelis hakim melepaskan dirinya dari dakwaan serta tuntutan JPU Kejagung RI, mengembalikan harkat martabat pada kedudukan semula. Serta mengembalikan barang bukti yang telah disita dan mengembalikan Asset yang diserahkan kepada JPU.

BACA JUGA  6 Polda Jadi Prioritas Tangani Kebakaran Hutan dan Lahan, Berikut Ini Wilayahnya
BACA JUGA  Bareskrim Polri Tetapkan Eks Pimpinan Bank Jateng Tersangka Korupsi

Atau, lanjut Alex apabila majelis hakim berpendapat lain mohon putusan yang seadil-adilnya dan seringan-ringannya.

Untuk diketahui terdakwa Alex Noerdin pada sidang sebelumnya dituntut pidana maksimal dengan 20 tahun penjara, karena dituntut terbukti melanggar Pasal 2 ayat (1) Jo Pasal 18 UU tentang Tipikor, serta dijerat melanggar Undang-Undang tentang TPPU Pasal 3 UU RI nomor 8.

Selain itu, JPU Kejaksaan Agung juga menuntut terdakwa dengan pidana tambahan berupa wajib membayar uang pengganti senilai 3,2 juta USD untuk perkara PDPDE, sedangkan untuk perkara Masjid Sriwijaya Rp4,8 miliar.

BACA JUGA  2 Tersangka Korupsi Dana BOS dan BOP Rp7,8 Miliar di Jakarta Barat Masih Berkantor
BACA JUGA  Sambangi KPK, Kabareskrim Polri Sepakat Perkuat Pemberantasan Korupsi di Indonesia

Apabila terdakwa tidak sanggup mengganti, maka diganti dengan pidana tambahan berupa selama 10 tahun penjara.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPolda Metro Jaya Bentuk Tim Khusus Terkait Konvoi Pengendara Sepeda Motor Beratribut Khilafah Muslimin
Artikel berikutnyaPolisi Berhasil Ungkap Peredaran Minyak Goreng Kemasan Tanpa Ijin Edar