Senin, Mei 20, 2024
No menu items!

Mendagri: Jika Perppu Ditolak, Maka Kemungkinan Penundaan Pemilu 2024

Must Read
Jakarta, Radar BI | Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Republik Indonesia Prof. Drs. H. Muhammad Tito Karnavian, BA., MA., Ph.D bersyukur seluruh fraksi di DPR RI menyetujui Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2022 tentang Perubahan atas UU Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Menurut Tito, jika Perppu Pemilu ditolak, maka akan berdampak terhadap kemungkinan penundaan Pemilu 2024. Sehingga dengan dinyatakan disetujui, diterima Perppu ini.

Maka artinya tahapan pemilu ini tetap berjalan sesuai dengan tahapan yang sudah diatur oleh KPU, kata Tito dalam Rapat Kerja (Raker) bersama Komisi II DPR RI, di komplek Parlemen, Jakarta, pada hari Rabu (15/3/2023).

BACA JUGA  KPK Geledah Rumah Ketua Komisi IV DPR RI Sudin di Depok Terkait Kasus Korupsi di Kementan

Mendagri Tito Karnavian menegaskan, Perppu Pemilu sangat penting dan strategis dalam pelaksanaan Pemilu 2024, antara lain mensyaratkan empat Daerah Otonomi Baru (DOB) perlu diatur di dalam Perppu Pemilu. Terlebih, UU Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu belum mengatur soal DOB, sehingga diperlukan Perppu.

Yang paling gampang saja dari satu pasal, yang mensyaratkan empat DOB harus ada DPD, maka tanggal 14 Desember 2022 pada saat berifikasi faktual oleh KPU, berarti satu pun partai politik tidak ada yang memenuhi syarat karena tidak ada DPD di empat DOB baru.

Akibatnya, berarti tidak ada peserta pemilu, kalau peserta pemilu tidak ada, berarti pemilunya ditunda, katanya.

BACA JUGA  Polri Cekal 4 Tersangka Petinggi ACT ke Luar Negeri, Berikut Ini Namanya

Atas dasar itu, Tito Karnavian bersyukur akhirnya Perppu Pemilu disetujui oleh sembilan fraksi di Komisi II DPR RI. Karena, dalam Pasal 22 UU 12 tahun 2011 tentang pembentukan peraturan perundang – undangan secara eksplisit disampaikan bahwa hanya dua opsi dari Perppu yang diajukan pemerintah, yaitu disetujui atau ditolak.

“Tidak ada pembahasan baru, tidak ada norma-norma baru, ini jadi pegangan kita. Ini memberikan kepastian kepada semua pihak, saya kira untuk bangsa ini,” imbuhnya.

Di antara sembilan fraksi yang menyetujui, Partai Demokrat dan PKS setuju dengan catatan. Demokrat meminta persiapan pemilu di DOB Papua dipastikan hingga terkait pelaksanaan masa kampanye.

BACA JUGA  Polisi Bongkar Prostitusi Online Anak Dibawah Umur di Jakarta

Sementara PKS menyoroti pengajuan Perppu Pemilu yang menurut mereka seharusnya dilakukan pada masa sidang III DPR dan menyinggung keseriusan pemerintah.

Dari sembilan fraksi yang ada di DPR menyetujui dan menerima rancangan UU tentang Perppu ini untuk kemudian selanjutnya dibahas untuk pengambilan keputusan di tingkat I pada hari ini.

Setuju ya? tanya Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia saat memimpin rapat, yang segera dijawab setuju oleh para peserta rapat.

Kemudian Ketua Komisi II DPR mengetuk palu sidang sebagai tanda Perppu itu disahkan. “Kita akan bawa ke tingkat II, dalam paripurna DPR RI yang akan datang,” kata Doli.

BACA JUGA  Vladimir Putin Belum Memutuskan Hadir di KTT G20 Bali

Sumber: Viva.co.id

Iklan

Latest News

Pasca Bencana Banjir Bandang di Sumbar, Wagub: Tagana Garda Terdepan Kemensos dalam Membantu Korban Bencana

Batusangkar, Radar BI | Kondisi bebatuan sekitar Marapi yang rapuh, kelerengan yang terjal dan curah hujan tinggi membuat daerah...

Artikel Lain Yang Anda Suka