Polri Berhasil Tangkap Otak Penipuan Investasi Robot Trading dan Sita Uang Rp 12 Miliar

143
Radar BI, Jakarta | Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri telah menangkap buronan otak penipuan investasi melalui aplikasi robot trading Evotrade PT Evolution Perkasa Group bernama Andi Muhammad Agung Prabowo.

Dalam penangkapan tersebut, penyidik Bareskrim Polri juga menyita sejumlah barang bukti di antaranya uang tunai senilai Rp.12 miliar, yang terdiri dari mata uang rupiah dan dolar Singapura.

“Barang bukti uang Singapura itu lebih dari Rp.12 miliar. Disita di lokasi penangkapan tersangka, ada uang dolar dan rupiah dalam bentuk cash,” jelas Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri Brigjen. Pol. Whisnu Hermawan, Senin (24/1/2022).

BACA JUGA  Temuan Aliran Dana Miliar Rupiah Milik Kilafatul Muslimin, Komisi III DPR Apresiasi Polri-PPATK
BACA JUGA  Bupati Meranti Kena OTT Terjerat 3 Kasus Korupsi

Brigjen. Pol. Whisnu Hermawan juga mengatakan pihaknya langsung menahan Andi dan melakukan penelusuran terhadap aset yang dimilikinya. Selain itu, pihaknya juga masih memburu buron lain dengan nama Agung Diantoko.

“Termasuk melakukan penangkapan terhadap 1 orang lagi ownernya, atas nama tersangka Anang Diantoko,” jelasnya.

Sebelumnya, sebanyak enam orang dijadikan tersangka dalam kasus penipuan investasi melalui aplikasi robot trading Evotrade. Penipuan ini bergerak dengan menggunakan skema ponzi atau piramida.

BACA JUGA  Tragedi Stadion Kanjuruhan, Brimob Cikarang dan Suporter Bola Doa Bersama
BACA JUGA  Jokowi Turut Berdukacita Atas Meninggal Dunia Eril Putra Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Akibat kasus ini, para tersangka kemudian dijerat dengan Undang-Undang (UU) Perdagangan, maka kami kenakan Pasal 105 dan 106 UU Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan.

Sumber: Humas Polri.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini