Densus Antiteror 88 Polri Tangkap 13 Terorisme Jaringan JI dan JAD di Aceh

Ilustrasi Densus 88 Anti-Teror menangkap 13 terduga teroris di Aceh.
Jakarta, Radar BI | Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan mengungkapkan, total 13 tersangka terorisme ditangkap Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri di Aceh, Jumat (22/7/2022).

Terorisme tersebut berasal dari dua jaringan kelompok teror, yakni Jamaah Islamiyah (JI) dan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

“Densus 88 AT Polri melakukan penegakan hukum sebagai upaya pencegahan tindak pidana terorisme terhadap 2 kelompok terorisme (JI dan JAD) pada tanggal 22 Juli 2022 di Provinsi Aceh,” ujar Ramadhan dalam keterangannya, Jumat (22/7/2022) malam.

BACA JUGA  Densus 88 Tangkap 3 Terduga Teroris di Kalimantan Barat
BACA JUGA  Densus 88 Antiteror Polri Tangkap Terduga Teroris JAD di Tasikmalaya

Sebanyak 11 orang tersangka teroris merupakan jaringan JI, yaitu berinisial ES, RU, DN, JU, SY, MF, RS, FE, SU, AKJ, dan MH.

Sementara, dua tersangka teroris lainnya berasal dari jaringan JAD, yakni berinisial RI dan MA.

Dikutip ukun sosial Facebook Divisi Humas Polri, Sabtu (23/07/2022) Sore. Selain jaringan JI, Densus 88 juga meringkus 2 terduga teroris jaringan JAD. Keduanya merupakan dalang dalam bom di Polrestabes Medan tahun 2019.

BACA JUGA  Polda Metro Jaya Sebut Terduga Teroris Condet dan Bekasi Siapkan Lebih dari 100 Bom
BACA JUGA  Respon Polri Terkait Klaim Pengacara soal Ada yang Mengaku Pembunuh Brigadir J

Selain itu, Brigjen Ahmad Ramadhan juga mengatakan, sebanyak 11 orang tersangka teroris jaringan JI berhasil ditangkap di Aceh. Memiliki peran mulai dari menyediakan fasilitas, mengembangkan kemampuan hingga mengumpulkan sumber pendapatan dana terorisme.

Sementara ada 11 orang yang tergabung dalam JI, yaitu:

1. ES, merupakan bagian kelompok JI pada bidang ADIRA (Akademi Pendidikan dan Pengkaderan) telah mengikuti pelatihan menembak sebagai persiapan pelaksanaan pengembangan kemampuan anggota JI dalam berperang. Tersangka juga pernah menjadikan rumahnya sebagai fasilitas kelompok JI dalam pelatihan weapon training pada tahun 2018, dan juga memilika 1 (satu) pucuk senjata PCP.

BACA JUGA  Polri Telusuri Kaitan Munarman Dengan Kelompok Teroris JAD di Makassar
BACA JUGA  Prajurit Wajib Baca, Begini Pesan Penting Pangdam II Sriwijaya Saat Pimpin Sertijab

2. RU, merupakan bagian kelompok JI pada bidang ADIRA telah mengikuti pelatihan menembak sebagai persiapan pelaksanaan pengembangan kemampuan anggota JI dalam berperang. Selain itu tersangka juga merupakan bagian dari Yayasan Madina yang merupakan salah satu Yayasan amal yang sengaja dibentuk JI sebagai sumber pendanaan JI.

3. DN, merupakan bagian kelompok JI pada bidang Dakwah (T1) berperan memberikan motivasi kepada anggota kelompok JI dalam menjalankan visi misi kelompok JI.

4. JU, merupakan bagian kelompok JI pada bidang FKPP, pernah mengikuti kegiatan Turba (turun kebawah/terjun langsung) dalam acara sosialisasi visi misi JI berdasarkan Strataji yang dibentuk oleh amir JI Parawijayanto.

BACA JUGA  Densus 88 Polri Tembak Mati Terduga Teroris di Makassar
BACA JUGA  Polri Sudah Minta Dirjen Imigrasi Cabut Paspor Jozeph Paul Zhang

5. SY, merupakan bagian kelompok JI pada bidang ADIRA telah mengikuti pelatihan fisik sebagai persiapan pelaksanaan pengembangan kemampuan anggota JI dalam berperang.

6. MF, merupakan bagian kelompok JI pada bidang ADIRA telah mengikuti pelatihan menembak sebagai persiapan pelaksanaan pengembangan kemampuan anggota JI dalam berperang. Tersangka juga merupakan bagian dari bidang FKPP, pernah mengikuti kegiatan Turba (turun kebawah/terjun langsung) dalam acara sosialisasi visi misi JI berdasarkan Strataji yang dibentuk oleh amir JI Parawijayanto.

7. RS, merupakan bagian kelomp JI pada Korda Aceh, mengikuti berbagai kegiatan operasi JI salah satunya beberapa kegiatan Weapon Training (WT) di Aceh.

BACA JUGA  Polri Ungkap Modus Pendanaan Teroris, Setiap Gaji Anggota Setor Lima Persen
BACA JUGA  Polisi Berhasil Gagalkan Penyelundupan Ribuan Benih Lobster di Sukabumi

8. FE, merupakan bagian kelompok JI pada bidang ADIRA telah mengikuti pelatihan menembak sebagai persiapan pelaksanaan pengembangan kemampuan anggota JI dalam berperang,

9. SU, merupakan bendahara DIKLAT sampai terakhir sebagai bendahara PKP perubahan dari nama DIKLAT pada tahun 2020, tersangka juga merupakan instruktur pada pelatihan fisik di sasana Cakrabuana yang merupakan tempat pengembangan kemampuan para anggota JI.

10. AKJ, merupakan bagian kelompok JI yang berperan sebagai QOID Komando Wilayah Sumbagut, tersangka juga pernah menyalurkan dana dari bidang Dakwah (T1) JI yang digunakan untuk operasional kelompok JI.

BACA JUGA  Hari Pertama Larangan Mudik di Aceh, Puluhan Kendaraan Terpaksa Putar Balik
BACA JUGA  Polda Sulteng: Dua DPO Terduga Teroris MIT Tewas Kontak Senjata di Poso

11. MH, tersangka merupakan bagian kelompok JI pada bidang Dakwah (T1) JI, dan juga merupakan pengurus salah satu yayasan amal milik JI yang merupakan salah satu sumber pendapatan dana JI.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaSoal Insiden Polisi Tembak Polisi, Jokowi: Usut Tuntas dengan Transparan
Artikel berikutnyaTurnamen All Star U 45, Irwan Basir: Apresiasi Askot PSSI Kota Padang