Beranda INFO POLRI Polda Sumut Ringkus 5 Tersangka Penyelundupan Pekerja Migran yang Tenggelam di Perairan...

Polda Sumut Ringkus 5 Tersangka Penyelundupan Pekerja Migran yang Tenggelam di Perairan Malaysia

Polda Sumut menangkap lima orang terduga sindikat pengiriman pekerja migran Indonesia (PMI) ilegal ke Malaysia.
Radar BI, Medan | Polda Sumut menangkap lima orang terduga sindikat pengiriman pekerja migran Indonesia (PMI) ilegal ke Malaysia yang tenggelam di perairan Sekinchan, Selangor, Malaysia.

Kelima pelaku kini berstatus tersangka dan sudah ditahan pihak kepolisian. Terakhir petugas kepolisian berhasil membekuk tersangka MP, warga Kabupaten Batubara yang diduga sebagai penyedia tempat penampungan para pekerja migran ilegal.

“Saat ini sudah lima tersangka yang sudah diamankan tim gabungan Polda dan Polres. Kemarin pada hari Senin 3 Januari 2022 berhasil diamankan tersangka MP, dia berperan sebagai penyedia tempat penampungan di Kabupaten Batu Bara.

BACA JUGA  Kapolda: Polda Sumsel Perang Terhadap Narkoba
BACA JUGA  Sengketa Tanah, Gajah Versus Kucing Berseteru di Pengadilan

Kasus ini masih terus kita dalami, siapa saja yang terlibat dalam sindikat penyaluran PMI ilegal ke Malaysia,” terang Direskrimum Polda Sumut, Kombes Pol. Tatan Dirsan Atmaja, Rabu (05/01/2022).

Kombes. Pol. Tatan Dirsan Atmaja menjelaskan setelah peristiwa tenggelamnya kapal yang mengangkut 50 orang warga Indonesia yang akan dijadikan pekerja di Malaysia di perairan Sekinchan, Selangor, pihaknya melakukan penyelidikan.

Informasi didapat bahwa PMI tersebut berangkat dari jalur pelabuhan tikus di Kabupaten Batubara, Sumatera Utara. Sebelum tenggelam, mereka telah berangkat menuju Malaysia menggunakan satu kapal berukuran 16 meter berisi 130 pekerja migran menuju Malaysia.

BACA JUGA  Keluaga Tak Mampu Sewa Ambulans, Jenazah Bocah Tewas Tenggelam Dibawa Pulang Pakai Mobil Patroli
BACA JUGA  Bocah 10 Tahun Ditemukan Tenggelam di Sungai Segah

Tiba di tengah perjalanan,terjadi gelombang tinggi sehingga mereka pindah ke kapal cadangan yang lebih kecil dan dibagi menjadi dua kapal yakni 63 orang berada di kapal yang berhasil selamat. Sementara 53 orang lainnya berada di kapal yang tenggelam.

“Pada saat itu ternyata ada 14 orang yang tidak ikut dan memilih kembali ke Batubara lantaran takut. Sebelum sampai ke darat, kapal dengan 53 penumpang itu tenggelam dan menyebabkan belasan orang meninggal dunia,” tutur Perwira Menengah Polda Sumut.

Direskrimum Polda Sumut mengatakan dari hasil penyelidikan tim gabungan Subdit Jahtanras dan Satreskrim Polres Batubara, kelima tersangka penyaluran pekerja migran ilegal itu satu persatu diringkus. Kelimanya yakni R, IA, S, DS dan MP. Sedangkan empat tersangka lainnya masih dalam pengejaran.

BACA JUGA  Kapolri: Penyerang Mabes Polri Lone Wolf Berideologi Radikal ISIS
BACA JUGA  Usut Dana Covid-19 Rp.4,9 Miliar, Polda Sumbar Panggil Sejumlah Pihak Terkait

Kelima tersangka dalam menjalankan tindak kejahatan tersebut memiliki peran masing-masing. Tersangka R berperan merupakan agen atau merekrut calon pekerja migran. Kemudian, MP berperan menyediakan tempat penampungan sementara sebelum para pekerja migran diberangkatkan menggunakan kapal kayu ke Malaysia.

Selanjutnya, tersangka DS yang berperan menjemput calon pekerja migran dari luar Sumatera Utara di Bandara Internasional Kualanamu dan dibawa ke lokasi penampungan sementara.

Sedangkan tersangka S menyediakan logistik kepada pekerja migran yang akan diberangkatkan selama berada di penampungan maupun penyedia kapal dan BBM untuk keberangkatan.

BACA JUGA  Polda Sumut Selidiki Kebakaran 16 Kios Pasar Pangaribuan di Tapanuli Utara
BACA JUGA  Hari Kesaktian Pancasila, Doa Kemenkumham Untuk Negeri

Dan tersangka IA, bertugas melakukan pengawasan saat pekerja migran akan diberangkatkan menggunakan kapal kayu dari pelabuhan tikus di Kabupaten Batubara.

Akibat perbuatannya para tersangka bakal dijerat dengan undang-undang tentang perdagangan orang dan perlindungan pekerja migran serta terancam penjara di atas lima tahun. Tatan mengultimatum kepada empat tersangka lainnya untuk menyerahkan diri sebelum dilakukan tindakan tegas.

Sumber: Humas Polri.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPolda DIY Tetapkan 5 Tersangka Terkait Penyelundupan Ganja Kering
Artikel berikutnyaKapolda Sumut Minta Kapolres Tuntaskan Dalam Dua Minggu