Beranda INFO POLRI Polisi Ungkap Kronologis Penangkapan Bandar Narkoba di Pamulang

Polisi Ungkap Kronologis Penangkapan Bandar Narkoba di Pamulang

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes. Pol. Endra Zulpan.
Radar BI, Jakarta | Sebanyak empat kilogram narkotika jenis sabu – sabu berhasil diamankan polisi dari tangan dua bandar narkoba yang ditangkap di Jalan Raya Puspitek, Pamulang, Tangerang Selatan.

Satu dari dua bandar narkoba diketahui meninggal dunia karena luka tembak lantaran melawan aparat kepolisian saat dilakukan penangkapan.

“Dari pengungkapan kasus ini, tersangka ada dua, pertama tadi yang kita hadirkan itu inisialnya UA (berusia 26 tahun) dan satu lagi HM ini meninggal dunia,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes. Pol. Endra Zulpan, Senin (10/1/2022).

BACA JUGA  Selama 22 Hari, Polda Riau Berhasil Tangkap 463 Orang Peredaran Narkoba
BACA JUGA  Bareskrim Polri Tangkap 4 Tersangka Narkoba Jaringan Aceh, Medan Hingga Jakarta, Total 224 Kg Disita

Kabid Humas Polda Metro Jaya mengatakan, pengungkapan kasus ini berawal dari laporan masyarakat terkait adanya peredaran narkoba di wilayah Pamulang, Tangerang Selatan

Kemudian pada Selasa (4/1/2022) penyidik mencurigai mobil Honda Jazz yang melakukan penyerahan narkotika jenis sabu melalui kaca jendela seberat 1 kilogram. Petugas pun membuntuti mobil yang melarikan diri.

Tersangka tidak mau berhenti dan membahayakan pengemudi lain. Dilakukan langkah tembakan ke udara sebanyak 3 kali, namun tidak menghentikan langkah.

BACA JUGA  205 Kg Sabu dan 81 Kg Ganja Dimusnahkan, Kapolda: Sumut Peringkat Pertama Pengguna Narkoba
BACA JUGA  Polisi Minta Korban Pelecehan Seksual Oknum Dosen Universitas Negeri Jakarta Segera Melapor

Sehingga dilakukan tindakan tegas terukur untuk melumpuhkan, yang berakibat mengenai tersangka UA tertembak di kaki kanan dan tersangka HM tertembak di bagian dada dan meninggal dunia, jelasnya.

Dalam penangkapan ini, Zulpan menyebut pihaknya mengamankan narkotika jenis sabu sebanyak tiga bungkus plastik warna hijau yang dikemas dalam bungkusan teh seberat 4 kilogram.

Atas perbuatannya, para tersangka ditetapkan sebagai tersangka dan dijerat Pasal 114 ayat 2 subsider Pasal 112 ayat 2 jo Pasal 132 ayat 1 UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana mati, pidana seumur hidup atau pidana paling singkat enam tahun dan paling lama 20 tahun.

BACA JUGA  Kapolri Minta Semua Pihak Maksimalkan Akselerasi Percepatan Vaksinasi Booster Untuk Lansia
BACA JUGA  Polrestabes Palembang Sita 8,3 Ton Ikan Formalin di Pasar Induk Jakabaring

Sebelumnya, Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya menyergap dua pria yang diduga sebagai bandar narkoba jenis sabu. Penggerebekan dilakukan di Permata Pamulang, Jalan Puspitek Serpong, Tangerang Selatan, Selasa (4//1/2021).

Penyergapan yang terjadi sekira pukul 16.30 WIB itu dipimpin langsung Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes Pol Mukti Juharsa.

“Pelaku dua orang. Satu pelaku itu meninggal dunia di jalan dan satu pelaku inisial UA luka di kaki,” ujar Mukti Juharsa di lokasi kejadian.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaRakorbang 2022 di Pasar Ambacang, Irwan Basir: Definisi Pembangunan Fisik dan Pembangunan Non Fisik Didalam Kehidupan Masyarakat
Artikel berikutnyaTersangka Ferdinand Hutahaean Mau Ajukan Praperadilan, Bareskrim Polri: Silakan Saja