Beranda INFO POLRI Sepanjang 2021, Bareskrim Polri Sita 1674.951 Kg Sabu

Sepanjang 2021, Bareskrim Polri Sita 1674.951 Kg Sabu

Radar BI, Jakarta | Direktorat Tindak Pidana Narkoba (Dit Tipidnarkoba) Bareskrim Polri membeberkan data penyitaan barang haram sepanjang 2021. Narkotika jenis sabu menjadi barang bukti paling banyak disita sejak Januari – Desember 2021.

“Dimana terjadi peningkatan 166 persen dibandingkan 2020, yakni 2020 sebanyak 627.977,20 gram, pada 2021 ada 1.674.951,48 gram (1674.951 kg). Jadi, peningkatannya lebih dari 100 persen, tepatnya 166 persen,” kata Dir Tipidnarkoba Bareskrim Polri Brigjen Krisno Halomoan Siregar, Jumat (24/12/2021).

Penyitaan ganja juga mengalami peningkatan selama 2021 sebanyak 124 persen. Pada 2020 disita 357.214,56 gram, sedangkan pada 2021 disita 799.116,40 gram.

“(Penyitaan) obat keras terjadi peningkatan yang sangat signifikan, ini berkaitan dengan terungkapnya dua pabrik Mega Lab produksi obat-obatan keras di Yogyakarta (pada September 2021),” ungkap Krisno.

BACA JUGA  Ditresnarkoba Polda Sumsel Berhasil Menyelamatkan Anak Bangsa Sebanyak 17.326 Jiwa
BACA JUGA  Polda Kalsel Tangkap Seorang Pembeli Sekaligus Pengedar Narkoba

Krisno memerinci pada 2020 disita obat keras sebanyak 1.704 butir. Sedangkan, pada 2021 disita 48.188.000 butir. Mengalami peningkatan sebanyak 2.827.834 persen.

Penyitaan ekstasi juga mengalami peningkatan 197 persen sepanjang 2021. Pada 2020 sebanyak 95.097 butir, dan 2021 sebanyak 282.236,50 butir.

Penyitaan tembakau gorila mengalami penurunan 71 persen sepanjang 2021. Pada 2020 disita 11.437,61 gram, sedangkan pada 2021 hanya 3.370,42 gram.

BACA JUGA  Operasi Ketupat Toba 2021, Dit Resnarkoba Polda Sumut Periksa Tes Urine Pengemudi Angkutan
BACA JUGA  Tutup Sespimti Polri Dikreg ke-30, Kapolri: Jadilah Pemimpin yang Mengayomi

Penyitaan narkotika jenis happy five mengalami peningkatan sebanyak 947 persen. Pada 2020 hanya disita 4.835 butir, sedangkan 2021 ada 50.620 butir. Ketamin juga meningkat 40,25 persen, pada 2020 hanya disita 69,5 gram, sedangkan pada 2021 disita 2.867 gram.

Namun, Krisno menyebut pengungkapan kasus sepanjang 2021 terjadi penurunan sebanyak 18 persen. Pada 2021 ada 104 kasus, sedangkan 2020 ada 127 kasus.

Sementara itu, penetapan tersangka sepanjang 2021 mengalami peningkatan 2 persen. Krisno mengatakan pada 2020 ada 228 tersangka, sedangkan 2021 ada 233 tersangka.

BACA JUGA  Kurir Narkoba 9,4 Kg, Kapolres Lhokseumawe: 4 Tersangka Terancam Hukuman Mati
BACA JUGA  Kapolda Jateng Minta Para Ahli Fakultas Kedokteran UGM Bahas Percepatan Penanganan Covid 19

Krisno melanjutkan pengungkapan kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) dalam kejahatan narkoba mengalami peningkatan sepanjang 2021. Pada 2020 hanya terungkap satu kasus, sedangkan pada 2021 ada lima kasus.

“Jadi, terjadi peningkatan 400 persen untuk TPPU yang berhasil diungkap dan dituntaskan,” ujar Krisno.

Begitu pula penetapan tersangka TPPU. Krisno menyebut ada peningkatan 150 persen. Pada 2020 hanya menetapkan empat tersangka, sedangkan pada 2021 ada 10 tersangka.

Aset hasil pencucian uang yang disita Dit Tipidnarkoba Bareskrim Polri selama 2021 juga meningkat 35,284 persen. Pada 2020 Dit Tipidnarkoba menyita aset senilai Rp.966 juta dari satu kasus yang disidik.

BACA JUGA  Gelar Tes Antigen Gratis, Polsek Pebayuran Jemput Bola Sasar Pemudik
BACA JUGA  Bawa 1 Kg Sabu, Warga Pante Merbo Diringkus Polisi

“(Sedangkan) pada 2021 dari lima kasus yang disidik berhasil disita uang dan aset-aset tersangka sejumlah Rp. 341.804.998.583 atau terjadi peningkatan lebih dari 35 persen,” beber Krisno.

Sumber: Divisi Humas Polri.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaJelang Malam Natal, Polisi Lakukan Sterilisasi di Gereja se-Kabupaten Majalengka
Artikel berikutnyaKakorlantas: Pengamanan Nataru Adalah Momentum Polri Untuk Menunjukkan Kinerja Dalam Melayani Masyarakat