Inilah 4 Himbauan Tegas, Polri Minta Publik dan Pengacara Tak Bicara Spekulasi Kasus Kematian Brigadir J

Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen. Pol. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M. (Tribrata News).
Jakarta, Radar BI | Banyaknya isu dan spekulasi yang beredar di masyarakat terkait dengan pemberitaan insiden penembakan Brigadir J, membuat Polri angkat bicara yang dikutip TibrataNews Polri , Sabtu (30/07/2022).

Polri menghimbau agar masyarakat, media, hingga pihak keluarga yang dalam hal ini diwakili kuasa hukum, tidak membuat spekulasi terkait kematian Brigadir J sebelum ada keterangan resmi dari ahli.

Inlah beberapa himbauan pihak kepolisian yang dirangkum dari beberapa sumber.

BACA JUGA  Polsek Patumbak dan Satgas Covid-19 Bubarkan Pesta Pernikahan Langgar PPKM Level 4
BACA JUGA  Ajukan Ekstradisi, Mabes Polri Ingin Jozeph Paul Zhang Dibawa ke Indonesia

 

1. Informasi Hanya Dari Satu Pintu, Yaitu Mabes Polri

Polda Metro Jaya menyerahkan sepenuhnya penyampaian perkembangan penyidikan kasus tewasnya Brigadir J ke Mabes Polri. Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes. Pol. Endra Zulpan, S.I.K, M.Si., menjelaskan bahwa hal tersebut dilakukan agar penyampaian perkembangan penanganan kasus Brigadir J dilakukan satu pintu yakni melalui Mabes Polri.

“Terkait dengan ‘update’ penanganan kasus Brigadir J, nanti penyampaiannya dari satu pintu, yaitu di Mabes Polri,” jelas Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kamis (21/7/2022) lalu.

Kabid Humas menambahkan bahwa Mabes Polri nantinya yang akan menyampaikan setiap detail perkembangan kasus tewasnya Brigadir J tersebut kepada publik.

“Setiap penyampaian penanganan timsus ini saya juga akan mendampingi Kadiv Humas di Mabes Polri saat menyampaikan ke media. Jadi nanti disampaikan dari Mabes Polri,” pungkasnya.

BACA JUGA  Kapolri Minta Semua Pihak Maksimalkan Akselerasi Percepatan Vaksinasi Booster Untuk Lansia
BACA JUGA  Bareskrim Polri Berhasil Ungkap Komplotan Judi dan Pornografi Online Omzet Rp 4,5 M

 

2. Pengacara Diminta Keluarkan Pernyataan Terkait Hukum Acara

Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen. Pol. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M., mengaku pihak pengacara keluarga dinilai cukup banyak membuat spekulasi terkait tewasnya Brigadir J.

Menurutnya, hal tersebut sebenarnya tidak perlu karena pengacara seharusnya mengeluarkan pernyataan terkait hukum acara.

“Pengacara menyampaikan sesuai dengan hukum acaranya. Jadi, jangan berspekulasi tentang luka, tentang benda ini, benda itu,” tegas Jenderal Bintang Dua itu.

BACA JUGA  Polda Jateng Tangkap Tersangka Penyeludupan Sabu Jaringan Internasional
BACA JUGA  Kapolda Jambi Aprisiasi Masyarakat Desa Muntialo Sigap Cegah Karhutla

 

3. Jangan Membuat Spekulasi

Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen. Pol. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M., juga merespons pernyataan Kuasa Hukum, Kamaruddin soal dugaan ancaman pembunuhan terhadap Brigadir J.

“Semua informasi yang didapat masih di timsus,” jelas Kadiv Humas Polri, Minggu (24/7/2022).

Kepolisian juga memastikan perkembangan kasus tewasnya Brigadir J masih dalam proses penyidikan, sehingga dirinya belum mendapatkan informasi seperti yang diklaim Kamaruddin.

“Kalau belum dapat info, saya enggak bisa sampaikan ke teman-teman. Sebab, saya juga belum dapat datanya,” katanya.

Jenderal Polisi Bintang Dua itu juga meminta kepada siapapun agar tidak mendahului tim khusus yang tengah bekerja melakukan penyidikan. Pernyataan yang disampaikan bukan oleh ahli, ia nilai justru akan memperkeruh suasana.

“Saya imbau agar tidak ada spekulasi-spekulasi. Jika ahli belum mengeluarkan pernyataan, itu yang membentuk isu,” tegasnya.

BACA JUGA  Wanita Cantik Jadi Pengedar Sabu Ditangkap Polisi
BACA JUGA  Ungkap Kasus Narkoba, Polda dan Mabes Polri Sita 2,5 Ton Sabu di Aceh

 

4. Media Jangan Mengutip Dari Sumber yang Bukan Ahli

Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen. Pol. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M., memberi peringatan tegas kepada siapa pun terkait kasus baku tembak sesama polisi, termasuk pihak pengacara Brigadir J.

Menurut dia, pihak pengacara Brigadir J sebaiknya berhenti mengeluarkan spekulasi-spekulasi agar proses penyidikan berjalan dengan baik. Sebab, Polri menilai pernyataan yang keluar bukan dari ahli, maka hal itu tidak bisa dipertanggungjawabkan.

“Kalau teman media mengutip dari sumber yang bukan expert (ahli), justru permasalahan ini akan lebih keruh. Masalah itu sebenarnya akan segera diungkap timsus,” jelas Kadiv Humas Polri, Sabtu (23/7/2022) lalu.

Sumber: Humas Mabes Polri.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaBarang Bukti Sabu 19 Kg, Polda Riau Tangkap 3 Orang Pengedar Narkoba Jaringan Internasional
Artikel berikutnyaBareskrim Polri: Yayasan ACT Terima Donasi Rp 2 Triliun Sejak 2005